Contoh naskah DRAMA PENDEK & SINGKAT

Contoh naskah DRAMA PENDEK & SINGKAT



Contoh naskah DRAMA PENDEK & SINGKAT -  Ini kisah menceritakan para pemuda yang berstatus sebagai santri yang tinggal dikamar yang namanya F3,mereka adalah sahabat yang selalu kompak dan setia kawan. Pada suatu ketika mereka bercanda ria dan bergurau satu sama lain. Pada suatu hari si Restu jatuhcinta pada seorang wanita yang bernama Dinda, dia sangat ngebet sekali pada si cewek akan tetatapi si Restu tertutup tidak terbuka. Tapi akhirnya teman-teman kamarnya curiga karna Restu sering ngelamun dan tersenyum sendiri dan terjadilah guyonan dari teman-teman kamarnya. Dan Restupun bercerita karna dirayu oleh teman-temannya, namun tanpa disangka-sangka diantara teman Restu ada yang juga suka kepada Dinda.Dan dia marah mendengar penjelasan Restu, dia adalah Abdul Karim anak saudagar Bawang. Terjadilah permusuhan diantara mereka berdua dan akhirnya mereka memilih persahabatan dari pada bermusuhan gara-gara wanita.
Contoh naskah DRAMA PENDEK & SINGKAT

TOKOH-TOKOH

Peran utama : Restu
Peran pembantu : AbdulDinda
: Ades
: Dodi
Peran figuran : Rio
: Adit

Pada suatu hari asrama daerah “F” kamar F3 terdengar perbincangan diselai chanda tawa.
Rio : eh… tau gak sekarang tanggal berapa?
Adit : ada apa loe tanya-tanya tanggal mang ada yang penting tah..?
Rio : he..he..he.. gak da apa-apa sih Cuma goe dah nipis nie uang jajan hampir ludes.

Nyahut abdul…
Abdul : sekarang tanggal 21 april… makanya jangan boros jadi orang itu, terus kalau sudah gini kamu pasti mau pinjam uang lagi yah ma aku…
Rio : He…he..kok tau..
Ades : yah..gimana gak mau tau, wong itu sudah jaditeradisi kamu kalau kirimanya habis pinjam ke Abdul..
Rio : yah kan gak papa gua ganti entar kalau udah kiriman, lagian Abdul kan uang jajannya banyak.

Lalu adit yang tadinya tidur bangun ikutan menyahut…
Advertsiments


Adit : yah kalau Abdul itu kan anaknya juragan bawang jadi santai aja kan dull..tinggal minta aja mabokap lo tuh.
Abdul : yah makasih ocehannya…

Dan beberapa hari kemudian disekolah…Bruk…..(Restu tidak sengaja menabrak seorang gadis yang gadis itu ternyata adalah Dinda)
Dinda : eh kamu itu kalau jalan liat-liat napa sih..gak punya mata yah..Dan si Restu hanya
bengong melihat Dinda lagi marah pada dirinya…
Dinda : hei kak…kok jadi bengong sih.mang ada yang lucu?
Restu : Ooop sorry yah aku gak sengaja, soalnya aku tadi terburu-buru mau ke toilet,
maaf yah..maaf…
Dinda : makanya kalau jalan liat-liat napa jangan ngelamun terus entar kesambet setan lo
kak. ya sudah saya maafkan..
Restu : eh BTW kamu itu nak mana sih… kok aku baru sekarang liat kamu disekolah?
Dinda : oh… aku anak baru kak disini pindahan dari SMANSA Padang.
Restu : oh kamu anak baru yah disini kenalin aku Restu anak XII IPA, kamu masuk
dikelas mana?

Dinda : oh.. aku masuk di kelas XI IPS. kak maaf yah tadi marah-marah abiz kakak sih
pke acara nabrak-nabrak segala.sorry yah kak
Restu : yah gak papa.oh ya nama kamu siapa?
Dinda : namaku Dinda kak
Restu : nama yang cantik sama dengan orangnya cantik juga…
Dinda : yeah..kalau bikin buat orang GR kakak pinter..biasa aja kak gak usah berlebihan.
Restu : kalau emang kenyataanya cantik gimana?
Dinda : aduh…kok jadi panjang gombalnya kak cukup yah soalnya Dinda mau masuk
kelas gak enak kalau dilihat anak-anak yang lain.
Restu : ya sudah..GOOD LUCK yah…
Dinda : Assalamualaikum
Restu : Walaikumsalam. Dan mereka masuk kedalam kelas masing-masing hingga bel
pulang berdering menandakan PBM telah selesai..

Restu tersenyum sendiri dalam kamarnya
Restu : (didalam hati Restu mengatakan) “seandainya aku bisa punya pacar seperti Dinda alangkah indahnya dunia ini”. Dibalik semua itu ternyata ada dua pasang mata yang sedang mengintip..
Dodi : eh des. Restu kenapa yah dari kemarin-kemarinnya dia jarang makan dan hanya
tersenyum sediri dan ngelamun?
Ades : mungkin dia kerasukan jin kali’atau belajar ekting teater?
Dodi : hah jaman sekarang masih percaya yang begituan, enggak lah mungkin dia lagi
jatuh cinta kali’. Masak sih orang teater bisa jatuh cinta?
Ades : ialah kan teater juga manusia. Biar gak penasaran kita tanyakan yuk…
Dodi : duar…ayo kenapa ini kok ngelamun sendirian sambil senyun-senyum?
Restu : ah.. kamu ini kaget-kagetin aku aja. Gak ada apa-apa kok..
Ades : masak sih..Restu : iya gak ada apa-apa.
Dodi : tapi kenapa kamu tersenyum sendirian? lagi jatu cinta yah..??
Restu :kamu ini kalau disuruh neliti orang pinter… kalu mang iya kenapa ayo??
Ades : yah gak papa, tapi raja teater sekolah kita ini jatuh cinta sama siapa yah dod??
Dodi : sama siapa yah..?
Restu : eh.. kok jadi wawancara nih..
Ades : Restu..cerita kenapa sih ma kami, barang kali kami bisa bantu kamu?
Restu : tapi janji yah jangan gosipin aku, soalnya aku paling anti ma gossip apalagi
kalau sampai kedengeran Virda si-Ratu Gosip sekolah kita itu…
Dodi : yah.!!.kita janji gak kan gosipin kamu disekolah, mang cewek yang kamu cintai
itu siapa sih..
Restu : dia itu anak baru sekolah kita itu lho.. Si Dinda itu…
Ades : oh.. nak pindahan itu yah..??
Restu : yah betul, tapi aku malu yang maungungkapin perasaan ini?
Dodi : malu.? masak sih anak teater yang sudah jadi juara nasional ini malu. Mang
kamu bisa malu juga yah..(Dodi dan Ades tertawa)
Restu : yah dipanggung itu gampang pren tapi kalau masalah hati ke hati itu buat aku
sangat berat rasanya.Berraattt banget…..
Ades : ya sudah aku doain aja yah.. semoga sukses

Dan diketika malam hari didalam kamar terdapat 7 anak. Ada yang lagi copy paste tugas pr temanya, juga ada yang lagi baca komik…
Dodi : hei teman-teman semua pada tau gak neh ada berita baru..
Abdul : berita baru apa..??
Ades : si Raja teater sekolah kita lagi jatuh hati tuh..
Adit : wah ama siapa tuh…
Dodi : denger-denger sih………ama anak baru..
Abdul : anak baru siapa?
Ades : dinda itu lho…

Abdul : apa !!! dinda?? (wajah abdul berubah jadimarah)
eh..kamu itu gak tau terima kasih yah..udaah aku baik-baikin jadi teman eh
malah mau ngambil orangyang aku sukai….
Restu : lho mang kamu apanya dia kok jadi sewot begitu…
Abdul : memang aku bukan siapa-siapanya dia tapi aku lebih dulu PDKT ama tuh
anak…enak aja kamu ini..
Restu : terus mau kamu apa??mau cari masalah…(dengan nada tinggi sambil menunjuk-
nunjuk wajah Abdul)

Tanpa banyak bicara Abdul telah memukul pipi Restu dan begitu juga sebaliknya tapi perkelahian itu dapat dihentikan oleh teman-temannya dengan dipisahkan.
Adit : lho ini kok jadi berantem sih… gara-gara perempuan kalian jadi gelap mata. Gila
apa… perempuanitu banyak jangan jadi orang bodoh dengan bertengkar, kalian
ini udah kelas XII seharusnya bisa belajar dewasa.Ya sudah ayo berdamai. Dan
lupakanlah perempuan itu, Sekarang yang harus kalian ingat adalah belajar dan
belajar… agar kalian lulus ujian nantinya.

Restu dan Abdul akhirnya saling minta maaf.
Abdul : Maavin aku teman, aku tadi gelap mata..
Restu : udah gak apa-apa, aku juga minta maaf yaa.. (sambil berjabat tangan dengan
Abdul)
Adit : gitu dooong.. kan enak liat nya.. daripada berantem mulu..

Restu dan Abdul akhirnya berteman kembali dan sama-sama melupakan Dinda.

Contoh naskah drama tentang pendidikan

Contoh naskah drama tentang pendidikan bisa anda lihat seperti di bawah ini. Dengan latar belakang perekonomian yang berbeda-beda, ternyata tak menyurutkan semangat para pelajar ini untuk mengenyam pendidikan yang berkualitas. Berikut adalah alur dari scenario drama tersebut:

Skenario drama

1. Tema Drama : Pendidikan
2. Ritma Cerita Drama:

I)  Exposisi

Andi
Susi
Yanto
Rini
Agus

II) Permasalahan

Agus ingin berhenti sekolah karena orang tuanya tidak punya biaya .

III) Komplikasi

Andi merayu Agus agar tetap bersekolah bersama mereka.

IV) Catatan I

Rini yang tidak begitu suka dengan Agus merasa ia tidak peduli dengan apa yang akan Agus lakukan.

V) Catatan II

Andi mengajak Rini untuk bersama-sama membantu Agus agar ia bisa terus bersekolah

VI) Kesimpulan

Agus akhirnya mencari tambahan uang dengan bekerja dan mengusulkan keringanan biaya pada sekolah.

3. Karakter

a. Protagonis (baik) : Andi
b. Antagonis (jahat) : Rini
c. Tritagonis : Yanto
d. Figuran : Susi

4.  Latar
a.  Tempat

Di dalam ruang kelas XI IPA 1

b.  Waktu/kejadian
siang hari

c. Sosial

Agus ingin sekali mengenyam pendidikan di sekolah, namun ia tidak ingin merepotkan orang tua yang sudah kesulitan biaya.

Naskah Drama

Di jam istirahat siang ini, Agus terlihat berbeda dari biasanya. Jika lonceng berbunyi tanda istirahat telah dimulai, biasanya Agus langsung mengajak Andi dan Yanto untuk keluar kelas. Tapi tidak dengan hari ini, sehingga hal ini membuat Andi dan Yanto heran dan menghampiri Agus yang sedang tertunduk lesu.

Andi : hei Gus. Apa kamu ngga laper? Ayo ke kantin.
Agus : nggak usah deh, aku di kelas aja
Andi : kamu kenapa? Biasanya kamu paling senang kalo diajak ke kantin.
Agus : Aku sedang memikirkan sesuatu ndi.
Yanto : mikir apa sih? Serius amat. Sini cerita sama kita.
Agus : nggak ah ndi, aku malu sama kalian.
Andi : Ya ampun, ngapain sih pake malu segala. Kita kan udah berteman lama, sekelas juga udah sejak SMP. Masa masih malu juga.
Agus : hhhhhmmm. Sepertinya aku mau berhenti sekolah aja deh.
Yanto : Kamu ini ngomong apa Guuus. Kenapa harus berhenti sekolah begitu?
Agus : Aku kasihan melihat orang tuaku, tiap hari bekerja dari pagi hingga malam untuk mendapatkan sesuap nasi untukku dan adikku.
Andi : Bukannya kamu juga sudah membantu dengan berjualan koran tiap pagi?
Agus : Iya. Tapi masih belum cukup lah ndi. Kamu kan tahu sendiri adikku ada lima, perempuan semua. Otomatis uangku hanya cukup untuk sedikit menambah uang jajan kami.
Yanto : Iya ya. Mana mulai bulan ini uang sekolah kita naik kan.
Agus : Nah, makanya itu aku jadi tambah bingung sekarang ini.
Andi : Gimana kalo kamu cari tambahan kerja Ndi? Setahuku di toko Susi lagi butuh karyawan buat jaga siang.
Agus : yang benar? Coba kamu tanyakan ndi. Kamu kan lumayan dekat dengan Susi.
Yanto : Sini aku saja yang tanyakan.
Agus : Boleh deh
Yanto : Hei Sus, denger-denger tokomu butuh karyawan ya? (Yanto menghampiri bangku Susi)
Susi : Iya nih. Ibu aku kecapekan kalo harus jaga toko dari pagi sampe malam.
Yanto : Naaah. Kebetulan banget nih Sus, gimana kalo Agus bantu-bantu di toko kamu aja?
Rini : iiiih jangan mau Sus, Agus kan anak orang susah, nanti barang kamu abis diambilin sama dia.
Susi : Gitu ya Rin?
Yanto : jangan percaya Rini, Agus itu orangnya baik banget Sus. Agamanya juga kuat, jadi kalo kamu tuduh dia seperti itu, aku sebagai temannya jelas tidak terima.
Rini : aku bener kok. Orang susah itu pasti melakukan segala cara untuk mendapatkan uang. Jadi ya jangan kaget kalo nanti Agus malah bikin toko kamu bangkrut.


Mendengar hal itu, Andi juga ikut menghampiri meja Susi dan Rini.

Andi : Hei Rini, kamu tidak boleh berprasangka buruk seperti itu. Kamu sudah kenal lama dengan Agus kan. Kalo dia emang punya niat seperti itu, pasti sudah dia lakukan dari dulu. Apa selama ini barang yang kamu bawa pernah hilang? Enggak kan.
Rini : Ya emang ngga pernah sih
Yanto : Naaah. Makanya jangan asal ngomong doong.
Rini : iya iya, maaf. Tadi Cuma bercanda aja kok.
Andi : Becandaan kamu bisa bikin orang sakit hati lho Rin. Kamu harusnya minta maaf sama Agus.
Rini : haduuh. Iya iyaa. Aku minta maaf ya Gus.
Agus : iya santai aja Rin. Udah banyak kok yang ngomonga kayak gitu. Aku udah terbiasa. Tapi kalian tahu kan aku bukan orang yang seperti itu.
Susi : Udah Gus, gini aja. Nanti aku tanyakan ibuku dulu, apa masih butuh karyawan baru. Kalo emang masih butuh, nanti aku kabari kamu
Agus : iya makasih banyak ya Sus.
Rini : Emang kamu ngapain sih Gus, kok pake jadi karyawan segala?
Agus : hehe uang orang tuaku ngga cukup buat bayar sekolah Rin. Jadi aku harus cari tambahan sendiri biar bisa lanjut.
Susi : Oiya rin, ibu kamu kan guru di sini, gimana kalo kamu nanya ke ibu kamu. Apa ada bantuan untuk murid yang kurang mampu gitu.
Rini : ah males banget nanya-nanya begituan. Buat Agus pula.
Andi : Ya ampun Rinii. Kenapa masih segitunya sama Agus sih. Agus kan Ngga salah apa-apa sama kamu.
Rini : aku ngga suka bergaul sama orang susah macam Agus ini ya. Apalagi sampe ikut campur urusannya.
Andi : seharusnya kamu ngga perlu malu punya teman seperti Agus. Dan harusnya kamu ikut bangga. Di tengah keterbatasan yang Agus punya, dia masih punya tekad yang kuat untuk belajar.
Rini : …..
Yanto : Jadi gimana Rin?
Rini : Gini ya, kemaren aku dengar ibu aku bilang emang ada bantuan buat murid yang kurang mampu. Kalo ngga salah sih ada potongan gitu, besarnya tergantung pada kondisi murid.
Agus : Aku boleh minta tolong ngga Rin? Kasih tau gimana caranya dapetin itu.
Rini : ya udah, nanti aku anter ke ibu aku deh. Biar ibuku yang bantu kamu.
Agus : Makasih Riiin. Makasih banyak.

Akhirnya Agus diajak ke kantor guru bersama Rini saat itu juga dan akhirnya berhasil mendapatkan keringanan biaya sekolah dengan mudah.

CONTOH NASKAH DRAMA PENDEK / SINGKAT TENTANG PERSAHABATAN

Tema drama : Persahabatan
Jenis drama : Drama singkat
Jumlah pemeran drama : 5 (lima) orang pemain
Penokohan : -

Teks dialog drama

Ibandi:   
“Din, Aku minta jawaban soal nomor  5 dan 6!”

Andine:     
“A dan C”

Yensieta:     
“kalau soal nomor 10,11 dan 15 jawabannya apa Ban?

Ibandi: 
“10 A, 11 D, nomor 15 Aku belum”

Aldiansyah:       
“Wheeii, jangan kencang-kencang nanti gurunya dengar”

Yensieta:     
“Soalnya sulit sekali, masih banyak yang belum Aku kerjakan”

Mereka berempat saling contoh-menyontoh seperti siswa lainnya. Tapi tidak dengan Budiman, ia terlihat rileks dan mengerjakan soal ujian sendiri tanpa Nyontek.

Ibandi:   
“Bud,kamu sudah selesai?”

Budiman:     
“Belum, tinggal 3 soal lagi”

Ibandi:   
“Aku minta jawaban nomor 15 sampai 20 Bud!”

Budiman:     
“Tidak Bisa Ban,”

Ibandi:   
“Kenapa? Kita sahabat bud, kita harus kerjasama”

Andine:     
“Iya Bud, kita harus kerja sama”

Aldiansyah:       
“Iya, kamu kan yang paling pintar disini bud”

Budiman:     
“tapi bukan kerjasama seperti ini teman-teman”

Yensieta:     
“Kenapa memang Bud? Hanya 5 soal saja!”

Budiman:     
“Nyontek atau pun memberi contek adalah hal buruk, yang dosa nya sama. Aku tidak mau mencotek karena dosa, begitu pula member contek ke kalian. Maafin aku ya..”

Yensieta:     
“Tapi saat ini, sangat mendesak Bud”

Andine:     
“Iya Bud, bantu kami”

Budiman:     
“tetap tidak bisa”

Aldiansyah:       
“Ya sudahlah, biarkan. Urus saja dirimu sendiri Bud, dan kami urus diri kami sendiri.” (marah dan kesal)

Ibandi:   
“biarkan, kita lihat di buku saja”

Ibandi lalu mengeluarkan buku dari kolong bangkunya secara diam-diam, kemudian melihat rumus dan jawaban di dalamnya. Lalu Yensieta menanyakan hasilnya.

Yensieta:     
“Bagaimana Ban? Ada tidak?

Ibandi:   
“ada, kalian dengar ya. 15 A, 16 D, 17 D, 18 B, 19 A, 20 C”

Kareana suara Ibandi yang agak terdengar keras, Guru pun mendengarnya dan menghampiri mereka berempat.

Pengajar:   
“Kalian ini, Nyontek terus. Keluar kalian”

Mereka berempat di hukum di lapangan untuk menghormati tiang bendera.

Ibandi:   
“Aku tidak menyangka akan seperti ini”

Andine:     
“Aku juga tidak menyangka, akan dihukum”

Yensieta:     
“Seharusnya kita belajar ya”

Aldiansyah:       
“Iya, Budiman benar”

Ibandi:   
“Disaat seperti ini, baru kita menyadarinya yah!”

Yensieta:     
“Aku menyesal!”

Aldiansyah, Andine&Ibandi:
“Aku juga” bersama

Setelah itu Budiman keluar dari kelas dan menghampiri mereka. Kemudian Budiman ikut berdiri hormat seperti yang lain.

Andine:         “kenapa bud? Kamu di hukum juga?”

Budiman:     
“Tidak, Aku ingin menjalani hukuman kalian juga. Kita sahabat kan? Aku ingin kita bersama”

Yensieta:     
“Aku berharap ini menjadi siswaan kita semua”

Andine:     
“dan tidak kita ulangi lagi”

Aldiansyah:       
“Kita sahabat sejati”

Lantas mereka semua menjalani hukuman dengan penuh canda dan tawa. Ternayata persahabatan dapat menjadikan semuanya lebih baik.
Advertisements
Back To Top