Pengertian Lakon Sejarah Struktur Contoh Jenis Bentuk Penjelasan

Posted on

Lakon merupakan salah satu jenis karya seni pertunjukan yang sangat populer di Indonesia, terutama di Jawa. Karya seni ini biasanya dipentaskan dalam acara kesenian tradisional seperti wayang kulit, ludruk, dan teater tradisional Jawa lainnya. Namun, seiring dengan perkembangan zaman, lakon juga telah mengalami perubahan dan mengalami penyempurnaan dalam hal tata artistik, cerita, dan penampilan.

Pengertian Lakon

Lakon adalah sebuah drama yang dipentaskan di atas panggung dan biasanya memiliki durasi yang cukup panjang. Lakon ini sering dipentaskan dengan diiringi oleh musik tradisional Jawa dan biasanya memerankan cerita atau kisah yang mengandung pesan moral atau ajaran agama. Biasanya, lakon di Indonesia memiliki tema yang beragam, mulai dari kisah mitologi, kisah rakyat, kisah cinta, dan banyak lagi.

Sejarah lakon

Lakon adalah sebuah bentuk seni pertunjukan yang berasal dari Jawa, Indonesia. Bentuk pertunjukan ini merupakan bagian dari seni tradisional Jawa yang biasa dipentaskan di hadapan rakyat umum dalam rangka memperingati acara keagamaan maupun upacara adat. Lakon berisi sebuah cerita yang diiringi oleh musik tradisional Jawa yang disebut gamelan. Sejarah lakon di Indonesia dapat ditelusuri kembali hingga masa pemerintahan kerajaan Majapahit pada abad ke-14.

Pertunjukan lakon di kerajaan Majapahit biasanya diadakan dalam rangka upacara keagamaan atau perayaan kerajaan. Lakon pada masa tersebut dikenal dengan nama wayang wong atau pertunjukan boneka manusia. Pertunjukan ini menggambarkan kisah-kisah epik seperti Ramayana dan Mahabharata.

Pada masa pemerintahan kerajaan Mataram Islam di Jawa, pertunjukan lakon berkembang pesat dan disebut dengan wayang kulit. Wayang kulit terdiri dari boneka kulit yang diletakkan di belakang kain putih yang dikenal dengan sebutan kelir atau screen. Boneka kulit tersebut diceritakan oleh dalang yang memainkan peran ganda sebagai narator dan penggerak boneka.

Selama penjajahan Belanda di Indonesia, seni pertunjukan seperti lakon sempat terpinggirkan. Namun, seiring dengan perjuangan kemerdekaan Indonesia, seni pertunjukan tersebut kembali mendapat perhatian dan pengakuan sebagai warisan budaya yang berharga. Bahkan, lakon menjadi sebuah bagian dari upacara adat nasional seperti upacara pernikahan, khitanan, dan upacara kematian.

Hingga saat ini, lakon masih menjadi sebuah bentuk seni pertunjukan yang digemari oleh masyarakat Indonesia, terutama di pulau Jawa.

jenis jenis lakon

Lakon merupakan bagian penting dari seni pertunjukan, yang telah ada selama berabad-abad di berbagai budaya di seluruh dunia. Jenis-jenis lakon bervariasi dari satu budaya ke budaya lainnya, dan setiap jenis memiliki ciri khasnya sendiri. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi beberapa jenis lakon yang paling umum ditemui dalam dunia seni pertunjukan.

  • Lakon Drama Drama adalah jenis lakon yang paling dikenal dan sering dipentaskan di panggung teater. Drama biasanya berfokus pada konflik antara karakter-karakter utama, dengan emosi yang mendalam dan tema-tema kehidupan yang kompleks. Contoh terkenal dari drama adalah karya-karya William Shakespeare seperti “Romeo dan Juliet” dan “Macbeth.”
  • Lakon Komedi Lakon komedi bertujuan membuat penonton tertawa. Mereka cenderung memiliki plot yang ringan, karakter-karakter yang kocak, dan situasi yang menggelikan. Salah satu contoh terkenal dari lakon komedi adalah “The Comedy of Errors” karya Shakespeare.
  • Lakon Musikal Lakon musikal menggabungkan unsur-unsur drama dengan musik dan tarian. Mereka sering kali memiliki lagu-lagu yang mendukung cerita dan memungkinkan karakter-karakter untuk menyampaikan perasaan mereka melalui musik. “The Phantom of the Opera” adalah salah satu contoh terkenal dari lakon musikal.
  • Lakon Tragedi Lakon tragedi adalah jenis lakon yang berakhir dengan nasib buruk untuk karakter utama atau konflik yang tidak dapat diatasi. Mereka sering kali mengangkat tema-tema serius seperti kematian, penderitaan, dan takdir. “Oedipus Rex” karya Sophocles adalah contoh klasik dari lakon tragedi.
  • Lakon Historis Lakon historis berdasarkan peristiwa sejarah atau tokoh-tokoh bersejarah. Mereka bertujuan untuk menghidupkan kembali masa lalu dan memberikan wawasan tentang peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah. Contoh dari lakon historis adalah “Les Misérables” karya Victor Hugo.
  • Lakon Satir Lakon satir menggunakan humor dan sindiran untuk mengkritik kebijakan sosial, budaya, atau politik. Mereka sering kali mengangkat isu-isu kontemporer dengan cara yang menghibur dan menggugah pemikiran. “Animal Farm” karya George Orwell adalah contoh lakon satir.
  • Lakon Absurd Lakon absurd adalah jenis lakon yang cenderung tidak masuk akal dan bertujuan untuk menghadirkan dunia yang kacau dan aneh. Mereka sering kali mengeksplorasi eksistensialisme dan ketidakpastian hidup. Karya-karya Samuel Beckett seperti “Waiting for Godot” adalah contoh dari lakon absurd.
  • Lakon Interaktif Dalam lakon interaktif, penonton memiliki peran aktif dalam pengembangan cerita. Mereka dapat memilih arah cerita atau bahkan berpartisipasi langsung dalam adegan-adegan tertentu. Jenis ini semakin populer dalam produksi teater modern.
  Pengertian Keanekaragaman Hayati Tingkatannya

bentuk bentuk lakon

Lakon adalah elemen utama dalam seni pertunjukan, dan bentuk-bentuk lakon dapat bervariasi sesuai dengan konteks dan jenis pertunjukan yang berbeda. Berikut adalah beberapa bentuk lakon yang umum ditemui dalam seni pertunjukan:

  • Monolog: Seorang aktor atau aktris berbicara sendiri di atas panggung, menyampaikan pemikiran, perasaan, atau cerita dari sudut pandang karakter yang mereka perankan. Monolog sering digunakan untuk mengungkapkan pemikiran dalam-dalam karakter.
  • Dialog: Ini adalah bentuk paling umum dari lakon, di mana dua atau lebih karakter berinteraksi melalui percakapan. Dialog digunakan untuk mengembangkan karakter, menggerakkan plot, dan menyampaikan konflik dalam cerita.
  • Ensemble: Lakon ensemble melibatkan banyak karakter yang berinteraksi dalam adegan yang lebih besar. Ini bisa menjadi tarian atau adegan berbicara di mana banyak aktor berpartisipasi secara bersamaan. Pertunjukan musikal sering menggunakan bentuk ini.
  • Monodrama: Seorang aktor atau aktris memainkan semua peran dalam lakon, berbicara dengan diri mereka sendiri atau karakter dalam pikirannya. Ini bisa menjadi bentuk seni pertunjukan yang intens dan penuh tantangan.
  • Pantomim: Pantomim adalah bentuk lakon di mana aksi dan gerakan tubuh digunakan untuk menceritakan cerita tanpa kata-kata. Aktor dalam pantomim berkomunikasi dengan gerakan, ekspresi wajah, dan mimik tubuh.
  • Lakon Interaktif: Dalam lakon interaktif, penonton memiliki peran aktif dalam perkembangan cerita. Mereka dapat berpartisipasi langsung dalam adegan-adegan atau memengaruhi arah cerita melalui interaksi dengan para aktor.
  • Lakon Epik: Lakon epik sering digunakan untuk mengadaptasi kisah-kisah epik atau mitologi. Mereka sering melibatkan berbagai lokasi, karakter, dan peristiwa yang besar, menciptakan pengalaman yang epik dalam skala.
  • Monodram: Ini adalah bentuk lakon di mana hanya ada satu karakter yang berbicara dan bertindak di atas panggung. Monodram sering kali digunakan untuk eksplorasi karakter yang dalam dan perkembangan emosional yang mendalam.
  • Lakon Mini: Lakon mini adalah bentuk pendek dari lakon yang biasanya hanya berlangsung beberapa menit. Mereka sering kali digunakan dalam kompetisi teater atau sebagai pembukaan dalam pertunjukan yang lebih besar.
  • Lakon Improvisasi: Dalam lakon improvisasi, aktor tidak memiliki naskah yang ditentukan sebelumnya. Mereka berimprovisasi berdasarkan petunjuk atau situasi tertentu yang diberikan, menciptakan cerita dan dialog secara spontan.
  • Lakon Verbatim: Dalam bentuk ini, dialog dan adegan didasarkan pada wawancara dan percakapan nyata yang direkam atau ditranskripsi. Ini sering digunakan untuk membawakan kisah nyata atau mendokumentasikan peristiwa sejarah.
  Pengertian dan Penjelasan Morfologi Daun

Setiap bentuk lakon memiliki ciri khasnya sendiri dan memberikan beragam pengalaman kepada penonton. Pemilihan bentuk lakon yang tepat sangat tergantung pada cerita yang ingin disampaikan dan efek yang ingin dicapai oleh para seniman pertunjukan.

Struktur Lakon

Struktur lakon biasanya terdiri dari tiga bagian utama, yaitu pembukaan, inti, dan penutup. Setiap bagian memiliki peran yang penting dalam membawa penonton dalam suasana cerita yang dibawakan. Berikut adalah penjelasan singkat tentang setiap bagian dari lakon:

  1. Pembukaan Bagian pembukaan dalam lakon biasanya berisi tentang pengenalan tokoh dan latar cerita. Pada bagian ini, para pemeran biasanya akan memperkenalkan karakter dan tujuan masing-masing tokoh, serta menjelaskan latar belakang cerita yang akan dipentaskan.
  2. Inti Bagian inti dari lakon biasanya merupakan bagian terpanjang dari pertunjukan dan berisi tentang perjalanan cerita yang ingin disampaikan. Pada bagian ini, para pemeran akan memerankan adegan-adegan yang saling terkait untuk membentuk sebuah alur cerita yang utuh. Bagian ini juga merupakan bagian paling menarik dari lakon karena di sinilah aksi dan konflik antara tokoh-tokoh dalam cerita terjadi.
  3. Penutup Bagian penutup biasanya berisi tentang penyelesaian cerita dan pesan moral atau ajaran agama yang ingin disampaikan. Pada bagian ini, para pemeran akan memerankan adegan yang mengakhiri cerita, dan memberikan pesan yang ingin disampaikan kepada penonton.

Contoh Lakon

Beberapa contoh lakon terkenal di Indonesia adalah sebagai berikut:

  • Lakon Arjuna Wiwaha Lakon Arjuna Wiwaha merupakan salah satu lakon yang dianggap sebagai karya sastra terbesar di Indonesia. Lakon ini menceritakan tentang Arjuna, salah satu tokoh dalam kisah Mahabharata, yang melakukan meditasi untuk meminta bantuan dari dewa Siwa. Melalui meditasi, Arjuna berhasil mendapatkan senjata sakti dan kekuatan yang membuatnya tak terkalahkan dalam pertempuran.
  • Ramayana Lakon Ramayana merupakan salah satu karya sastra Hindu kuno yang paling populer di Indonesia. Cerita ini bercerita tentang kisah Rama yang mencoba menyelamatkan istri tercintanya, Sita, dari penculikan oleh raja iblis, Ravana. Lakon ini diiringi oleh gamelan Jawa dan tarian klasik.
  • Mahabarata Mahabarata adalah lakon epik Hindu kuno yang bercerita tentang pertarungan antara dua kelompok saudara yang bersaing untuk memperebutkan takhta kerajaan. Lakon ini diiringi oleh musik klasik dan tarian tradisional.
  • Serat Centhini Serat Centhini adalah lakon klasik Jawa yang bercerita tentang berbagai macam kisah cinta, pernikahan, dan petualangan. Lakon ini biasanya ditarikan dengan iringan gamelan dan tari tradisional.
  • Panji Lakon Panji adalah karya sastra Jawa yang terkenal, dan bercerita tentang petualangan Panji, seorang pangeran yang menjelajahi dunia dan mencari cintanya. Lakon ini seringkali diiringi oleh gamelan Jawa dan tari tradisional.
  • Timun Mas Lakon Timun Mas bercerita tentang seorang wanita muda yang dibesarkan oleh seorang petani, dan kemudian diculik oleh raja iblis. Wanita muda tersebut berhasil melarikan diri dengan bantuan hantu, dan kemudian berjuang untuk kembali ke keluarganya. Lakon ini sering dipentaskan dalam tarian tradisional.
  • Lutung Kasarung Lakon Lutung Kasarung adalah kisah rakyat Jawa Barat yang bercerita tentang seekor lutung yang berjuang untuk menjadi manusia. Lakon ini dipentaskan dalam tarian tradisional dengan iringan musik gamelan.
  • Sangkuriang Lakon Sangkuriang bercerita tentang kisah cinta antara seorang raja dan putrinya. Sangkuriang mencoba memenuhi keinginan ayahnya dengan menciptakan sebuah danau, tetapi tanpa sengaja menciptakan cinta terlarang dengan putrinya sendiri. Lakon ini sering ditarikan dalam tari tradisional.
  • Calon Arang Lakon Calon Arang bercerita tentang seorang dukun hitam yang memiliki kekuatan supernatural dan mencoba membalas dendam pada masyarakat yang memandang rendah kepadanya. Cerita ini diiringi oleh musik gamelan dan tarian tradisional Bali.
  • Roro Jonggrang Lakon Roro Jonggrang bercerita tentang seorang pangeran yang jatuh cinta pada putri kerajaan, Roro Jonggrang. Namun, Roro Jonggrang menolak lamaran pangeran dan memberikan syarat yang mustahil dipenuhi. Pangeran kemudian mendapatkan bantuan dari dewa-dewi untuk memenuhi syarat tersebut. Cerita ini diiringi oleh musik gamelan
  Pengertian Assessment : Jenis Fungsi Strategi Menurut Para Ahli

Tidak hanya itu, dalam sebuah pertunjukan lakon juga terdapat pengaturan suara dan musik. Biasanya, musik dan suara digunakan untuk mengiringi aksi para pemeran dan memberikan atmosfer yang tepat untuk cerita yang dibawakan. Pada beberapa jenis lakon, seperti wayang kulit, musik dan suara sangat penting dan menjadi elemen utama dalam pementasan.

Di Indonesia, lakon merupakan bagian dari seni tradisional yang masih banyak dipertunjukkan hingga saat ini. Berbagai macam jenis lakon bisa ditemukan di berbagai daerah di Indonesia, seperti wayang kulit di Jawa, wayang orang di Bali, serta ketoprak dan ludruk di Jawa Timur. Selain itu, beberapa lakon modern juga telah muncul dan mengadopsi unsur-unsur dari lakon tradisional, seperti teater modern yang menggunakan adegan tari, musik, dan dialog.

Dalam masyarakat Jawa, lakon memiliki peran penting sebagai media sosialisasi dan penyebaran nilai-nilai budaya. Cerita-cerita dalam lakon sering kali mengandung pesan moral dan ajaran-ajaran kehidupan yang dijadikan sebagai pedoman dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu, lakon juga menjadi sarana hiburan bagi masyarakat, terutama pada acara-acara tradisional seperti pernikahan, khitanan, dan upacara adat lainnya.

Namun, meskipun masih ada yang menggemari lakon sebagai sebuah seni tradisional, tidak dapat dipungkiri bahwa keberadaannya semakin tergerus oleh perkembangan zaman dan modernisasi. Minat masyarakat terhadap lakon juga semakin menurun, terutama di kalangan muda yang lebih tertarik dengan hiburan modern seperti film dan musik. Beberapa upaya telah dilakukan untuk mempertahankan keberadaan lakon, seperti penyelenggaraan festival dan kompetisi lakon, serta pengenalan lakon kepada generasi muda melalui pendidikan dan kegiatan sosial lainnya.

Dalam kesimpulannya, lakon adalah salah satu bentuk seni pertunjukan tradisional yang memiliki nilai sejarah dan kebudayaan yang sangat penting. Meskipun saat ini terancam oleh perkembangan zaman dan modernisasi, keberadaannya tetap harus dijaga dan dilestarikan sebagai bagian dari kekayaan budaya Indonesia.