100 Contoh puisi ke prosa

Posted on

Contoh puisi ke prosa – Sumardi menuliskan bahwa puisi adalah karya sastra dengan bahasa yang dipersingkat, dipadatkan bahasanya dan diberi irama cocok bunyi yang padu dengan pemilihan kata kiasan yang mempunyai sifat imajinatif.

Berbeda dengan herman waluyo yang menyinggung bahwa definisi puisi adalahkarya sastra tertulis yang paling mula ditulis insan dalam sejarah.

Berdasarkan keterangan dari Thomas Carlye “Pengertian puisi ialah ungkapan benak yang disampaikn secara musikalisasi”.

Berdasarkan definisi puisi menurut keterangan dari para berpengalaman di atas dapat anda simpulkan bahwa definisi puisi secara umum ialah sebuah karya sastra yang berisi bagian irama, ritma, diksi, llirik dan memakai kata kiasan dalam masing-masing baitnya untuk membuat estetika bahasa yang padu.

puisi mempunyai aturan-aturan, yaitu:

  1. Diikat adanya bait.
  2. Diikat adanya larik atau baris tiap bait.
  3. Diikat adanya jumlah suku kata tiap larik atau baris.
  4. Diikat adanya sajak atau rima, yaitu persamaan bunyi.
  5. Diikat adanya irama atau pertentangan bunyi.

Contoh puisi ke prosa

Contoh puisi ke prosaProsa ialah karya sastra yang berbentuk artikel bebas. Bersifat bebas dengan kata lain prosa tidak terbelenggu dengan aturan-aturan tulisan laksana rima, diksi, irama, dll.

Makna kata dalam prosa sifatnya denotative atau berisi arti sebenarnya. Jikapun terdapat ucapan-ucapan kiasan, mereka melulu menjadi ornamen di sejumlah bagian guna menekankan atau memperindah artikel dalam prosa.

Kata kias dalam prosa bermanfaat sebagai ornament, tidak laksana puisi yang beberapa besar memakai kata konotasi atau kata kiasan sehingga memerlukan penafsiran secara cermat.Bahasanya terurai dengan kata lain kata dicocokkan dengan kalimat sehingga gampang dipahami.

Kamu mesti tahu, bahwa mengolah puisi menjadi prosa dinamakan parafrase puisi. Parafrase dapat disebut mengungkapkan kembali sebuah puisi dalam format lain, namun tidak mengolah makna puisi.

Langkah-langkah saat anda memparafrasekan puisi ialah sebagai berikut.

  1. Membaca puisi itu secara cermat.
  2. Memerhatikan ucapan-ucapan yang susah dalam puisi tersebut.
  3. Mengungkapkan isi puisi itu menurut ucapan-ucapan sulit itu

Contoh puisi ke prosa

NELAYAN

Nelayan setiap hari kau pergi
Ke laut untuk mencari ikan
Untuk memenuhi kebutuhan keluarga
Walau ada badai dasyat kau tak peduli.

Setelah kau sampai di tengah laut
Kau mulai melemparkan jarmu
Supaya mendapatkan ikan
Untuk keluarga tercinta

Bentuk Parafrase Bait Pertama :
Nelayan setiap hari pergi ke laut untuk mencari ikan tanpa kenal lelah.. Dia lakukan untuk memenuhi kebutuhan keluarga di rumah yang selalu menanti dengan penuh kecemasan.Walau ada badai dasyat yang menerpa.. kau tetap tak peduli Demi kelangsungan hidup sehari-hari.

Bentuk Parafrase Bait Kedua :
Tiba tengah malam,nelayan telah sampai di laut.Nelayan pun mulai menebar jalanya untuk mendapatkan beberapa ikan yang bisa ditukarkan dengan uang. Ditemani nyamuk-nyamuk di selimut dingin. dihiasi bintang-bintang. Nelayan memang sudah terbisa. Demi mendapat ikan para nelayan melakukannya demi keluarga tercinta.

GURUKU

Oh Guruku
Betapa besar jasamu
Walaupun semua orang bilang,kau pahlawan tanpa tanda jasa
Tanpa mengenal lelah mengajarkU

Oh Guruku
kau memang pahlawan
walaupun tanpa tanda jasa
Kau tetap mengajar kami
Demi masa depan kami untuk bangsa negara kami..

Bentuk Prosa :
Oh Bapak/Ibu guruku.Betapa besar jasamu kepada kami.Walaupun semua orang mengatakan,kau adalah pahlawan tanpa tanda jesa. Tanpa mengenal lelah mengajariku berbagai ilmu. Membuat anak-anak menjadi pintar.
Oh Bapak/Ibu guruku, Kau memang seorang pahlawan.Walaupun tanpa tanda jasa dipundakmu.Kau tetapi mengajarkan kami berbagai ilmu. Demi masa depan kami di dunia dan bangsa negara kami..

  Pengertian Hukum Fungsi Tujuan Manfaat Menurut Para Ahli

IBU

Ibu kau mengandungku 9 bulan
Sampai engaku melahirkanku dengan susah payah
Engkau merawatku sampai aku tumbuh besar
Engkau juga merawatku tanpa pamrih

dan Engkau juga merawatku dengan penuh kasih sayang
Ibu Kau mengajariku berjalan sampai aku bisa
Ibu kau bagaikan malaikat
di kala aku sedih engkau selalu ada menghiburku

Ibu .. aku juga merasa engkaulah pahlawanku
Ibu… kau bekerja keras untuk menafkahiku
Ibu terima kasih atas pengorbaananmu
Yang engkau berikan padaku

Bentuk Prosa
Ibu kau mengandungku selama 9 bulan.S ampai engaku melahirkanku dengan susah paya..Engkau merawatku sampai aku tubah besar dan merawatku tanpa pamrih. serta erawatku dengan penuh kasih sayang.

Ibu kau mengajariku berjalan hingga aku bisa.. dan juga mengajariku berbicara.. Ibu kau baikan malaikat untukku. dikala aku sedih engaku selalu ada untuk menghiburku.Ibu aku juga merasa kau adalah pahlawanku kau bekerja kears untuk menafkahiku terima kasih atas pengorbananmu yang telah kau berikan padaku selama ini.

BUNGAKU BERSEMI

Bungaku kini bersemi
Setelah sewindu terkurung
di lembah sunyi
dedaunan yang berguguran

Reranting yang dahulu kering
kini telah biru kembali
membentuk singgasana
di tengah pusaran angin

Tiada sia-sia kiranya ku sirami taman
di kala kemarau murka
Bungaku kini bersemi
Hatiku kini bersemi

Bentuk Prosa :
Bunga itu telah kembali bersemi. setelah bertahun tahun tiada terurus. Sama seperti hatiku yang telah kembali ceria dan penuh harap. Harapan yang dulu seolah pupus. kini hadir kembali menerangi. Semangat yang dulu memudar kini hidup kembali. Membentuk semangat baru di tengah arus kehidupan. Tak sia-sia rasanya usahaku untuk bangkit dari keterpurukan yang membuatku luluh lantak. Kini aku berhasil hatiku berbahagia.

Judul Puisi: “Embun Pagi”

Bait 1:

Embun pagi merayap pelan

Menari-nari di ujung daun

Matahari bersinar lembut

Menyapa dunia dengan senyuman hangat

Prosa:

“Embun Pagi” memperlihatkan keindahan ketika embun pagi merayap dengan lembut, menari-nari di ujung setiap daun. Matahari, dalam sinar lembutnya, menyapa dunia dengan senyuman hangat, mengawali hari dengan keindahan yang lembut dan menenangkan.

Judul Puisi: “Pelangi di Langit”

Bait 1:

Setelah hujan reda, pelangi muncul

Warna-warni indah terbentang di langit

Seperti jembatan antara bumi dan awan

Menyiratkan harapan dalam setiap warnanya

Prosa:

“Pelangi di Langit” adalah gambaran tentang keindahan setelah hujan reda. Warna-warni indah pelangi terbentang di langit, seolah menjadi jembatan yang menghubungkan bumi dan awan. Dalam setiap warnanya, terkandung harapan yang menyiratkan keindahan setelah kegelapan.

Judul Puisi: “Aliran Sungai”

Bait 1:

Sungai mengalir dengan tenang

Airnya mengalun membelai batu-batu kecil

Irama alam yang menenangkan

Mengajak jiwa merenung dalam kedamaian

Prosa:

 

“Aliran Sungai” menggambarkan keindahan sungai yang mengalir dengan tenang. Airnya mengalun, membelai batu-batu kecil, menciptakan irama alam yang menenangkan. Suasana ini mengajak jiwa untuk merenung dalam kedamaian yang disuguhkan oleh alam.

Judul Puisi: “Sepasang Matahari”

Bait 1:

Dua matahari bersinar di langit

Satu dari timur, satu dari barat

Menyinari dunia dengan cahaya berbeda

Namun, bersatu dalam keindahan yang sempurna

Prosa:

“Sepasang Matahari” menceritakan tentang dua matahari yang bersinar di langit, satu dari timur dan satu dari barat. Meskipun cahayanya berbeda, keduanya menyinari dunia secara bersamaan, menciptakan keindahan yang sempurna dalam kesatuan yang harmonis.

  Pengertian Kenampakan Alam : di Indonesia Contoh Serta Gambar

Judul Puisi: “Hujan yang Menyembuhkan”

Bait 1:

Hujan turun dengan lembut

Menyentuh tanah kering yang haus

Seperti rahmat yang turun dari langit

Memberi kesegaran dan penyembuhan

Prosa:

“Hujan yang Menyembuhkan” menggambarkan hujan yang turun dengan lembut, menyentuh tanah yang kering dan haus. Seperti rahmat yang turun dari langit, hujan memberikan kesegaran dan penyembuhan, menghidupkan kembali kehidupan yang telah terpanggil.

Judul Puisi: “Pagi yang Cerah”

Bait 1:

Pagi datang dengan sinar matahari

Langit biru memancarkan kehangatan

Bunga-bunga mekar dengan senyuman

Memberi sambutan indah pada hari yang baru

Prosa:

“Pagi yang Cerah” mengisahkan kedatangan pagi dengan sinar matahari yang memancarkan kehangatan. Langit biru menjadi latar belakang yang sempurna, sementara bunga-bunga mekar dengan senyuman, memberikan sambutan indah pada hari yang baru.

Judul Puisi: “Rindu di Malam”

Bait 1:

Rindu menyelinap di malam yang sunyi

Seperti bayangan yang merayap perlahan

Menciptakan kerinduan di sudut hati

Malam menjadi saksi bisu dari kehampaan ini

Prosa:

“Rindu di Malam” menggambarkan rindu yang menyelinap di malam yang sunyi, seperti bayangan yang merayap perlahan ke dalam keheningan. Kerinduan tercipta di sudut hati, dan malam menjadi saksi bisu dari kehampaan yang dirasakan dalam sepi ini.

Judul Puisi: “Lautan Emosi”

Bait 1:

Lautan emosi bergelora di dalam

Gelombang-gelombang merayap tinggi

Malam mengantar perahu hati melaju

Menuju pelabuhan ketenangan yang jauh

Prosa:

“Lautan Emosi” menggambarkan lautan emosi yang bergelora di dalam, dengan gelombang-gelombang yang merayap tinggi. Malam menjadi pengantar bagi perahu hati yang melaju, berlayar menuju pelabuhan ketenangan yang terlihat begitu jauh di kegelapan.

Judul Puisi: “Angin Musim Gugur”

Bait 1:

Angin musim gugur membawa daun-daun jatuh

Seperti tarian lembut yang merayap di udara

Pohon-pohon menari dalam kesunyian

Menyambut kedatangan musim perubahan

Prosa:

“Angin Musim Gugur” menggambarkan angin musim gugur yang membawa daun-daun jatuh, seperti tarian lembut yang merayap di udara. Pohon-pohon menari dalam kesunyian, menyambut kedatangan musim perubahan dengan gemulai.

Judul Puisi: “Senyap Malam”

Bait 1:

Senyap malam memeluk bumi dengan lembut

Bintang-bintang bersinar dengan keindahan diam

Bulan memandu perjalanan mimpi

Malam menjadi sahabat bagi hati yang merenung

Prosa:

“Senyap Malam” menggambarkan senyap malam yang memeluk bumi dengan lembut. Bintang-bintang bersinar dengan keindahan diam, sementara bulan memandu perjalanan mimpi. Malam menjadi sahabat bagi hati yang merenung, memberikan kesejukan dalam ketenangan yang hanya dimiliki oleh malam.

Judul Puisi: “Sembilan Belas Oktober”

Bait 1:

Daun-daun berubah warna di sembilan belas Oktober

Menyiratkan pergantian musim yang mendalam

Angin membawa aroma nostalgia

Seolah-olah bumi ikut merayakan kenangan

Prosa:

 

“Sembilan Belas Oktober” menciptakan gambaran tentang daun-daun yang berubah warna di tanggal tersebut, menandakan pergantian musim yang mendalam. Angin membawa aroma nostalgia, seolah-olah bumi ikut merayakan kenangan di hari itu.

Judul Puisi: “Jalan Kehidupan”

Bait 1:

Setapak demi setapak, jalan kehidupan terbentang

Penuh liku dan pilihan yang beragam

Tiap langkah adalah petualangan baru

Menuju destinasi yang mungkin belum terlihat

Prosa:

“Jalan Kehidupan” menggambarkan perjalanan hidup sebagai setapak demi setapak yang terbentang, dipenuhi liku dan pilihan yang beragam. Tiap langkah dianggap sebagai petualangan baru, menuju destinasi yang mungkin belum terlihat dengan jelas.

  Hukum Kepler I, II, III : Pengertian Contoh Manfaat Bunyi

Judul Puisi: “Cahaya Dalam Gelap”

Bait 1:

Gelap malam menyelimuti bumi

Namun, cahaya lilin tetap berkobar

Menyinari kegelapan dengan kehangatan

Sebagai tanda harapan di saat sulit

Prosa:

“Cahaya Dalam Gelap” menggambarkan gelapnya malam yang menyelimuti bumi. Namun, cahaya lilin tetap berkobar, menyinari kegelapan dengan kehangatan, menjadi tanda harapan di saat-saat sulit yang melintasi kehidupan.

Judul Puisi: “Pohon Penyejuk Hati”

Bait 1:

Pohon rindang di tepi sungai

Menyajikan naungan yang sejuk

Daun-daunnya berbisik dalam angin

Menjadi teman setia dalam kesendirian

Prosa:

“Pohon Penyejuk Hati” menggambarkan pohon rindang di tepi sungai yang menyajikan naungan yang sejuk. Daun-daunnya berbisik dalam angin, menjadi teman setia dalam kesendirian, memberikan ketenangan dan kesejukan.

Judul Puisi: “Suara Hujan”

Bait 1:

Suara hujan memukul jendela

Seolah-olah nada-nada pelukan lembut

Bersama hujan, rasa damai hadir

Seperti nyanyian alam yang menenangkan

Prosa:

“Suara Hujan” menggambarkan suara hujan yang memukul jendela, seolah-olah nada-nada pelukan lembut. Bersama hujan, rasa damai hadir, seperti nyanyian alam yang menenangkan, menciptakan ketenangan dalam setiap tetes air yang jatuh.

Judul Puisi: “Pantai Senja”

Bait 1:

Pantai yang sepi di senja hari

Ombak melambai perpisahan

Pasir putih menyimpan jejak langkah

Sebagai saksi bisu kisah yang berlalu

Prosa:

“Pantai Senja” menghadirkan gambaran pantai yang sepi di senja hari, dengan ombak yang melambai sebagai tanda perpisahan. Pasir putih menyimpan jejak langkah, menjadi saksi bisu dari kisah yang berlalu di tepi pantai ini.

Judul Puisi: “Pergi, Namun Tetap Dekat”

Bait 1:

Pergi adalah langkah yang tak terhindarkan

Namun, dalam hati tetap ada kehadiranmu

Seperti bayangan yang selalu mengikuti

Menyapa dalam kenangan dan mimpi

Prosa:

“Pergi, Namun Tetap Dekat” menggambarkan pergi sebagai langkah tak terhindarkan, tetapi dalam hati tetap ada kehadiran yang abadi. Seperti bayangan yang selalu mengikuti, menyapa dalam kenangan dan mimpi, menciptakan keterhubungan yang tak terputus.

Judul Puisi: “Cinta Abadi”

Bait 1:

Cinta seperti bintang di langit malam

Bersinar dengan keabadian yang tak tergoyahkan

Meskipun jarak memisahkan

Hatinya tetap bersatu dalam cinta yang abadi

Prosa:

“Cinta Abadi” menggambarkan cinta seperti bintang di langit malam, bersinar dengan keabadian yang tak tergoyahkan. Meskipun jarak memisahkan, hati tetap bersatu dalam cinta yang abadi, menciptakan hubungan yang tidak terbatas oleh waktu dan ruang.

Judul Puisi: “Harapan yang Tumbuh”

Bait 1:

Bibit harapan ditanam di tanah

Air mata menjadi hujan yang menyiram

Tumbuhlah, oh harapan yang kini berkembang

Menjadi kekuatan di setiap musim

Prosa:

“Harapan yang Tumbuh” menciptakan gambaran bibit harapan yang ditanam di tanah, di mana air mata menjadi hujan yang menyiram. Tumbuhlah, oh harapan yang kini berkembang, menjadi kekuatan di setiap musim kehidupan, menunjukkan bahwa dari setiap kesedihan, harapan bisa tumbuh dan berkembang.

Judul Puisi: “Terang di Ujung Gelap”

Bait 1:

Di ujung gelap malam yang sunyi

Terang bintang menghiasi langit

Menunjukkan jalan dalam kegelapan

Sebagai panduan menuju pagi yang baru

Prosa:

“Terang di Ujung Gelap” menggambarkan di ujung gelap malam yang sunyi, terang bintang yang menghiasi langit. Bintang-bintang tersebut menjadi panduan dalam kegelapan, menunjukkan jalan menuju pagi yang baru, memberikan harapan dan keyakinan akan terbitnya fajar setelah malam yang gelap.