Kamus Translate Bahasa Minang Padang Online

Posted on

Kamus Translate Bahasa Minang Padang Online – Bahasa Minangkabau yang dipakai  masyarakat minangkabau dan wilayah  yang tidak sedikit terdapat warga  etnis minang termasuk di antara anak cabang rumpun bahasa Austronesia. Walaupun ada perbedaan pendapat, sebagian berpengalaman berpendapat yang dituturkan etnis ini sebagai berasal dari logat  Melayu. Ini sebab  adanya keserupaan  kosakata dan format  tuturan di dalamnya. Sementara yang beda  justru berpikir berbeda dengan Melayu serta adalah Proto-Melayu. Selain tersebut  dalam masyarakat penuturnya sendiri pun  sudah terdapat sekian banyak   macam logat  dan langgam bergantung untuk  daerahnya masing-masing.

Meskipun mempunyai  bahasa sendiri, orang Minangpun  menggunakan bahasa Melayu dan lantas  bahasa Indonesia secara meluas. Historiografi tradisional orang Minang, Tambo Minangkabau, ditulis dalam bahasa Melayu dan adalah bagian sastra Melayu atau sastra Indonesia lama. Suku Minangkabau menampik pemakai an bahasa daerahnya untuk kebutuhan pengajaran di sekolah-sekolah. Bahasa Melayu yang diprovokasi  baik secara tata bahasa maupun kosakata oleh bahasa Arab telah dipakai  untuk pengajaran agama Islam. Pidato di sekolah agamapun  menggunakan bahasa Melayu. Pada mula  abad ke-20 sekolah Melayu yang didirikan pemerintah Hindia Belanda di distrik  Minangkabau mengajarkan aneka bahasa Melayu Riau. Bahasa ini dirasakan  sebagai standar dan juga dipakai  di distrik  Johor, Malaysia. Namun prakteknya  yang dipakai  oleh sekolah-sekolah Belanda ini ialah  ragam yang terpengaruh oleh bahasa Minang.

Translate Bahasa Minang
Translate Bahasa Minang

Guru-guru dan pengarang  Sumatera Barat berperanurgen  dalam pembinaan bahasa Melayu Tinggi. Banyak guru-guru bahasa Melayu berasal dari Minangkabau, dan sekolah di Bukittinggi adalah salah satu pusat pembentukan bahasa Melayu formal. Dalam masa diterimanya bahasa Melayu Balai Pustaka, orang-orang Minang menjadi percaya bahwa mereka ialah penjaga keaslian  bahasa melayu yang lantas menjadi bahasa Indonesia itu.

 Asal-usul Penamaan

Kata Minangkabau berisi  tidak sedikit  pengertian. Kata itu  tidak melulu  merujuk pada nama desa yang terletak di kec. Sungayang kab. Tanah Datar, Sumatera Barat, tapi pun  merujuk pada entitassebuah  suku, bahasa dan budaya. Secara geografis, Minangkabau terdiri dari daratan Sumatera Barat,setengah  daratan Riau, unsur  barat Jambi, bagianunsur  utara  Bengkulu, pantai barat Sumatera Utara, barat daya Aceh, dan Negeri Sembilan di Malaysia.

Nama Minangkabau sendiri berasal dari kata manang yang berarti menang dan kabau yang berarti kerbau. Nama tersebut  diketahui dari sejarah yang ditulis di dalam Tambo. Kisahnya bermula  pada ketika kerajaan Pagaruyung yang dipimpin raja Adityawarman, bakal  ditaklukan oleh pasukan Majapahit. Untuk menangkal  pertempuran, penasehat rajamenggagas  adu kerbau sebagai pengganti peperangan. Jika kerbau dari pihak raja yang kalah, maka kerajaan akan di berikan  pada pasukan Majapahit. Sebaliknya, andai  menang, pasukan Majapahit diminta guna  kembali ke Jawa. Akhirnya, usulanitu  juga diamini  oleh pasukan Majapahit.

Baca :  Kamus Translate Bahasa Indonesia ke Bahasa Bali Online


Singkat cerita, adu kerbau dimenangkan kerajaan Pagaruyung. Kemenangan itu  pada kesudahannya menginspirasikan masyarakat menggunakan  nama Minangkabau, kata yang berasal dari ujaran “manangkabau” yang dengan kata lain  kerbau yang menang. Untuk memperingati  kemenangan tersebut, masyarakatmenciptakan  sebuah rangkiang (Rumah Gadang) yang atapnya mengikuti format  tanduk kerbau. Kisahtentang  Minangkabau ini juga dapat  ditemukan dalam Hikayat Raja-raja Pasai. Dalam hikayattersebut  tertulis bahwa kemenangan adu kerbau itu menjadikan area  yang sebelumnya mempunyai  nama Pariangan menjadi Minangkabau. Di samping  dari Tambo, nama Minangkabau jugadapat  ditelusuri dari sejumlah  pendapatberpengalaman  sejarah, yakni  sebagai berikut:

  1. Poerbacaraka menyebut bahwa nama Minangkabau berasal dari kerajaan Minanga di Sumatra Barat. Hal ini didasarkan atas penemuan Prasasti Kedukan Bukit (683 Masehi) yang berada di Palembang. Dalam prasasti itu tertulis sepuluh baris kalimat yang diantaranya ada kata Minanga.
  2. Ia mengatakan bahwa nama Minangkabau berasal dari kata “Menon Khabu” yang berarti Tanah Permai atau Tanah Pangkal.
  3. Berbeda dengan Hussein Nainar, Vander Tuuk menganggap bahwa nama Minangkabau berasal dari kata “Pinang Khabu” yang berarti Tanah Asal.
  4. Muhammad Zain berpendapat bahwa nama Minangkabau berasal dari kata “Binanga Kanvar” yang berarti Muara Kampar.

Kamus Bahasa Minang Padang Percakapan sehari hari

Berikut ini 100 kalimat padanan Bahasa Indonesia-Minang untuk bersiap-siap saat akan bertemu kawan Minang.

  1. Jam berapa pulang? : Pukua bara pulang?
  2. Sudah makan? : Alah makan?
  3. Kapan balik? : Bilo baliak?
  4. Ayo makan : Makan lai
  5. Ayo pulang : Pulang lai
  6. Saya lapar : Ambo lapa
  7. Saya haus : Ambo auih
  8. Siapa namamu? : Siapo namo ang? (untuk laki-laki), kau (perempuan)
  9. Tinggal di mana? : Dima tingga?
  10. Marga apa kamu? : Apo suku?
  11. Mau ke mana? : Nio kama?
  12. Aktivitas kamu apa sekarang? : Apo karajo kini?
  13. Aku sayang kamu : Ambo sayang kau (perempuan)
  14. Ayo naikmotor: Naik motor lai
  15. Sehatkah nenek? : Lai segeh anduang, atuak/inyiak (laki-laki)?
  16. Apa kabar ibu? : Baa kaba ibu?
  17. Kita ke sana saja : Kito ka nin sajo
  18. Kita turun di sini aja : Kito turun di siko sajo
  19. Kamucantik: Kau kamek, rancak, manih
  20. Kamu ganteng : Ang gagah
  21. Ayah lagi apa? : Sadang manga ayah?
  22. Ibu suka kue ini? : Ibu suko kue iko
  23. Tante kapan pulang? : Etek bilo pulang?
  24. Om suka naik motor : Mamak suko naik motor
  25. Bibi baik hati : Etek elok
  26. Nenek sayang aku : Anduang sayang ambo
  27. Kakek sehat selalu : Angku segeh taruih
  28. Dia kakak perempuanku : Inyo uni ambo
  29. Kakak laki-lakiku kuliah di sana : Uda ambo kuliah di nin
  30. Adik perempuanku masih kecil : Adiak padusi ambo masih ketek
  31. Adik laki-lakiku pintarmatematika: Adiak laki-laki ambo santiang matematika
  32. Buka pintunya : Bukak pintunyo
  33. Rumahini bersih ya : Barasiah rumah ko mah
  34. Enak banget makanannya : Lamak bana makanannyo
  35. Bukudi atas meja : Buku di ateh meja
  36. Minta tisu ya : Agiah tisu yo
  37. Menulis di komputer : Manulih di komputer
  38. Aku suka dipijit: Ambo suko di uruik
  39. Tasnya warna biru: Tasnyo warna biru
  40. Ituobatsakit kepala : Itu ubek sakik kapalo
  41. Ambil kertas di sana: Ambil karateh tu
  42. Mukena buatsalat: Tilakuang untuak salat
  43. Kursinya ada tujuh : Kursinyo ado tujuah
  44. Dia pakai kacamata: Nyo pakai kacomato
  45. Topinya motif kotak-kotak : Topinyo kotak-kotak
  46. Celana jeans dan kaos : Sarawa jeans baju kaus
  47. Tas di atas meja : Tas di ateh meja
  48. Lampu listriknya terang : Lampu listriknyo tarang
  49. Ruang kerjanya luas : Tampek karajo lapang
  50. Dia sedang sakit : Nyo sadang sakik
  51. Wajahnya terlihat layu : Mukonyo tampak layua
  52. Laki-laki berkaos merah : Laki-laki babaju kaus merah
  53. Rumah bertembok putih : Rumah batembok putiah
  54. Kerja dengan gembira : Karajo jo sanang
  55. Obat segala penyakit adalah hati yang gembira : Ubek sagalo panyakik adolah hati nan sanang
  56. Sedihmu sedihku juga : Sadiah kau, sadiah ambo juo
  57. Nikmati setiap momen : Nikmati satiok wakatu
  58. Kesuksesan membutuhkan militansi : Sukses paralu militansi
  59. Kunci sukses adalah konsistensi : Kunci sukses tu konsistensi
  60. Aku suka belanja di pasar tradisional : Ambo suko balanjo di pasa tradisional
  61. Ini pengalaman pertamaku : Iko pengalaman partamo ambo
  62. Tasnya sangat berat : Tasnyo barek bana
  63. Aku suka menulis di kertas : Ambo suko manulih di karateh
  64. Pinjam polpennya dong : Salang pena lah
  65. Besok datang ke rumahku ya : Bisuak datang ka rumah ambo yo
  66. Bibirnya bagus, sensual : Bibianyo ancak
  67. tubuhnya langsing, enak dipandang : Badannyo rampiang, rancak di caliak
  68. Lemak perut sangat menyebalkan : Lamak paruik sabana manyakikkan
  69. Aku ngantuk banget karena kurangtidur: Ambo takantuak bana dek kurang lalok
  70. Aku tak bisa melupakannya : Ambo indak bisa malupoannyo
  71. Apa kamu bahagia? : Lai bahagia kau?
  72. Langit tak selalu biru : Langik indak ka taruih biri
  73. Hujanmembuat hati tenang : Hujan mambuek hati tanang
  74. Hari ini panas sekali : Hariko paneh bana
  75. Jangan pernah bilang tidak bisa : Jaan pernah kecekkan indak bisa
  76. Apa pun bisa dipelajari asal ada kemauan : Sadonyo bisa dipelajari nan pantiang kemauan
  77. Karakternya sangat buruk : Karakternyo buruak bana
  78. Dia sombong, merasa diri paling pintar : Nyo sombong, maraso paling santiang surang
  79. Dia orang yang tidak kooperatif : Inyo indak kooperatif
  80. Martabaknya enak, rasa keju : Martabaknyo lamak, raso keju
  81. Aku kekenyangan :Kakanyangan ambo
  82. Makananini enak sekali : Lamak bana makanannyo
  83. Jangan lupa makan siang : Jan lupo makan siang
  84. Buang sampahke tempatnya : Buang sarok ditampeknyo
  85. Jangan anggap pekerjaan sebagai beban : Jaan disangko karajo ko beban
  86. Selamat bekerja, semoga sukses : Salamaik karajo, untuang sukses
  87. Besok dia akan keBandung: Bisuak Nyo ka Banduang
  88. Indonesiakaya lokasi wisata menarik : Indonesia kayo tampek wisata rancak
  89. Aku merasa sangat lelah : Ambo leno bana
  90. Flu berat ini sangat menyiksaku : Salemo barek ko sangaik manyeso ambo
  91. Dia adalahcintapertamaku : Inyo cinto partamo ambo
  92. Dia orangnya asyik : Inyo urangnyo lamak
  93. Anak itu sangat menyebalkan : Paja tu menyebalkan
  94. Jangan pergi dariku : Jaan pai dari ambo
  95. Aku ingin tetap bersamamu : Ambo nio tatek basamo kau
  96. Kenapa banyak orang bercerai? : Baa kok banyak urang carai?
  97. Orang yang tidak bercerai apa sungguh bahagia? : Urang nan indak bacarai apo iyo lai bahagia?
  98. Semua orang pasti punya sisi baik : Sado urang punyo sisi eloknyo
  99. Selamat jalan :Salamaik jalan
  100. Selamat tinggal : Salamaik tingga.
Baca :  Kamus Translate Bahasa Sunda online

Translate Bahasa Minang Padang Online

Please provide a valid state.