Pengertian Kerja Sama : Contoh Cara Bentuk Manfaat Tujuan Menurut Para Ahli

Posted on

Kerja sama adalah salah satu unsur kunci dalam kesuksesan di berbagai bidang kehidupan. Baik dalam dunia bisnis, pendidikan, sosial, maupun politik, kerja sama adalah fondasi untuk mencapai tujuan bersama. Artikel ini akan membahas pengertian kerja sama, manfaatnya, dan memberikan beberapa contoh konkret tentang bagaimana kerja sama dapat memperkaya pengalaman kita di dunia modern.

Kerja sama adalah pilar penting dalam dunia modern, memungkinkan kita untuk mengatasi tantangan yang lebih besar, memaksimalkan potensi, dan mencapai tujuan bersama. Meskipun ada tantangan yang mungkin timbul dalam proses kerja sama, dengan komunikasi yang baik, pemahaman, dan komitmen, kita dapat mengatasi hambatan ini dan mencapai hasil yang bermanfaat. Kerja sama yang sukses membawa manfaat yang tak ternilai, memperkaya kehidupan kita secara individu dan masyarakat secara keseluruhan. Dengan mengaplikasikan prinsip-prinsip kerja sama, kita dapat menjadi kontributor yang lebih efektif dan membantu membangun dunia yang lebih baik.

Kalian tentu sempat melaksanakan kerja sama dengan anggota keluarga, sahabat, pendamping hidup, serta apalagi orang tua buat menuntaskan sesuatu pekerjaan. Apalagi suatu negeri juga perlu kerja sama dengan negeri yang lain buat melaksanakan kehidupan berbangsa serta mempererat ikatan internasional.

Kerja sama memanglah suatu kata tidak asing di kuping kalian, serta implementasinya gampang di temui dalam kehidupan tiap hari. Tetapi bisa jadi sebagian dari kalian belum sangat mengerti penafsiran kerja sama, khasiat kerja sama, jenis- jenis kerja sama. Berikut pembahasan sepenuhnya menimpa kerja sama

Pengertian Kerja Sama

Kerja sama adalah proses di mana dua atau lebih individu atau kelompok bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan yang sama atau sejalan. Ini melibatkan berbagi ide, sumber daya, tanggung jawab, dan usaha demi mencapai hasil yang lebih baik daripada yang dapat dicapai secara individu. Kerja sama adalah konsep yang serbaguna, dan dapat diterapkan dalam berbagai konteks, seperti kerja tim di tempat kerja, kolaborasi antara negara-negara dalam diplomasi, dan berbagai bentuk kerja sama dalam kehidupan sehari-hari.

Mendorong Kerja Sama

Untuk mendorong kerja sama yang lebih efektif dan berkelanjutan, ada beberapa prinsip yang perlu dipertimbangkan:

  • Komunikasi yang Efektif: Komunikasi yang jelas dan terbuka adalah kunci untuk memastikan bahwa semua pihak yang terlibat dalam kerja sama memiliki pemahaman yang sama tentang tujuan, tanggung jawab, dan ekspektasi.
  • Penghargaan Terhadap Perbedaan: Menghargai perbedaan dalam pandangan, budaya, dan latar belakang merupakan aspek penting dari kerja sama yang sukses. Perbedaan tersebut dapat memperkaya ide dan solusi yang dihasilkan.
  • Kepercayaan dan Keterbukaan: Kerja sama memerlukan tingkat kepercayaan yang tinggi antara semua pihak yang terlibat. Terbuka dalam berbagi informasi dan ide-ide adalah langkah penting menuju kerja sama yang sukses.
  • Pengelolaan Konflik yang Sehat: Dalam setiap bentuk kerja sama, konflik tidak dapat dihindari sepenuhnya. Namun, penting untuk mengelola konflik dengan cara yang sehat dan produktif, bukan destruktif.
  • Keberlanjutan dan Evaluasi: Mengembangkan mekanisme untuk mengukur kemajuan dan mengevaluasi hasil kerja sama adalah penting untuk memastikan bahwa tujuan bersama tetap tercapai dan berkelanjutan.
  • Fleksibilitas dan Adaptabilitas: Lingkungan dan situasi dapat berubah, jadi kemampuan untuk beradaptasi dan menjadi fleksibel dalam kerja sama adalah keterampilan penting.

Terakhir, kerja sama adalah elemen penting dalam menciptakan perubahan positif di dunia. Saat individu dan kelompok bersatu untuk mencapai tujuan bersama, mereka memiliki potensi untuk mengatasi tantangan yang lebih besar dan menciptakan dampak yang lebih besar. Dalam dunia modern yang semakin terkoneksi, kerja sama adalah kunci untuk menciptakan masa depan yang lebih baik dan berkelanjutan.

Tantangan dalam Kerja Sama

Meskipun kerja sama memiliki banyak manfaat, tidak selalu mudah untuk mencapai kesepakatan dan hasil yang memuaskan. Berikut adalah beberapa tantangan umum yang dapat muncul dalam proses kerja sama:

  • Perbedaan Pandangan dan Nilai: Orang-orang dalam sebuah kerja sama mungkin memiliki pandangan, nilai, dan tujuan yang berbeda. Ini dapat mengakibatkan konflik dan kesulitan mencapai kesepakatan.
  • Kurangnya Komunikasi: Komunikasi yang buruk atau minim dapat menghambat kemajuan dalam kerja sama. Misunderstandings dan kesalahpahaman seringkali berasal dari komunikasi yang tidak efektif.
  • Konflik Kepentingan: Kadang-kadang, individu atau kelompok memiliki kepentingan yang bertentangan dalam kerja sama. Ini dapat menjadi hambatan serius dalam mencapai kesepakatan.
  • Keterbatasan Sumber Daya: Terbatasnya sumber daya seperti waktu, uang, dan tenaga kerja dapat membatasi kemampuan untuk melakukan kerja sama yang efektif.
  • Perubahan Lingkungan Eksternal: Faktor-faktor eksternal seperti perubahan politik, ekonomi, atau sosial dapat mempengaruhi dinamika kerja sama.

Strategi Mengatasi Tantangan Kerja Sama

Untuk mengatasi tantangan-tantangan tersebut, ada beberapa strategi yang dapat digunakan:

  • Komunikasi yang Terbuka: Mendorong komunikasi yang terbuka dan jujur adalah kunci untuk mengatasi mispersepsi dan konflik. Menciptakan ruang untuk berbicara tentang perbedaan pendapat dapat membantu mencapai kesepakatan.
  • Memahami dan Menghargai Perbedaan: Melihat perbedaan sebagai kekayaan dan potensi untuk berinovasi daripada sebagai hambatan adalah pendekatan yang bijak. Belajar untuk memahami dan menghargai perbedaan budaya, pandangan, dan nilai akan memperkuat kerja sama.
  • Menciptakan Struktur dan Aturan: Memiliki aturan, peran, dan tanggung jawab yang jelas dapat membantu mengelola kerja sama dengan lebih efisien. Ini juga dapat membantu menghindari konflik yang disebabkan oleh ketidakjelasan.
  • Menggunakan Pendekatan Mediasi: Ketika terjadi konflik, mempertimbangkan mediasi atau pendekatan penyelesaian konflik dapat membantu menghindari eskalasi yang merugikan.
  • Mempertimbangkan Tujuan Bersama: Selalu mengingatkan diri pada tujuan bersama yang ingin dicapai dapat membantu menjaga fokus pada hasil yang diinginkan.
  Pengertian Organisasi : Tujuan Manfaat Unsur Jenis Fungsi

Pengertian Kerjasama Menurut Para Ahli

Kerjasama adalah prinsip yang melibatkan interaksi manusia untuk mencapai tujuan bersama dengan berbagi sumber daya, pengetahuan, dan usaha. Konsep ini telah menjadi dasar dari kemajuan sosial, ekonomi, dan ilmiah dalam masyarakat. Para ahli dari berbagai bidang, seperti psikologi, sosiologi, dan ilmu politik, telah mengajukan pandangan yang mendalam tentang kerjasama. Mari kita jelajahi pemahaman mereka tentang konsep kerjasama dan bagaimana hal ini memengaruhi dinamika manusia.

  1. Robert Axelrod

Robert Axelrod, seorang ilmuwan politik dan matematikawan, dikenal karena penelitiannya tentang The Prisoner’s Dilemma dan teori kerjasama. Dia mengemukakan bahwa kerjasama dapat muncul dalam situasi di mana individu atau kelompok berinteraksi secara berulang kali dan memiliki insentif untuk membangun kepercayaan. Axelrod menyoroti pentingnya strategi “tit for tat” (memberi balasan seimbang) di mana individu merespons tindakan lawan dengan tindakan yang seimbang.

  1. Elinor Ostrom

Elinor Ostrom, seorang ahli ilmu politik dan ekonomi, dianugerahi Hadiah Nobel Ekonomi pada tahun 2009 atas kontribusinya dalam memahami manajemen sumber daya bersama dan kerjasama. Dia mengidentifikasi prinsip-prinsip yang memungkinkan kelompok-kelompok manusia untuk berkolaborasi dalam pengelolaan sumber daya bersama, seperti air atau hutan, dengan membangun aturan yang adil dan partisipasi aktif dari semua anggota.

  1. Morton Deutsch

Psikolog sosial Morton Deutsch mengemukakan bahwa kerjasama muncul ketika individu atau kelompok merasa mereka saling bergantung satu sama lain untuk mencapai tujuan bersama. Dia menekankan pentingnya komunikasi yang jujur dan saling pengertian dalam menciptakan lingkungan di mana kerjasama dapat berkembang.

  1. Peter Kropotkin

Peter Kropotkin, seorang ahli geografi dan aktivis politik, mengajukan konsep mutual aid (bantuan saling) sebagai prinsip utama dalam evolusi sosial. Dia berpendapat bahwa kerjasama adalah elemen alami dalam perkembangan masyarakat dan bahwa individu cenderung bekerja bersama untuk keberhasilan kolektif.

  1. Mihaly Csikszentmihalyi

Psikolog Mihaly Csikszentmihalyi menghubungkan kerjasama dengan pengalaman aliran (flow) dalam aktivitas manusia. Menurutnya, orang cenderung merasakan kepuasan dan kedamaian saat berkolaborasi dalam situasi yang membutuhkan konsentrasi dan usaha. Kerjasama dapat menjadi sumber kebahagiaan dan pencapaian tujuan bersama.

  1. Jigsaw Classroom Approach (Pendekatan Kelas Jigsaw)

Sebagai contoh konsep dalam pendidikan, pendekatan Jigsaw Classroom mengilustrasikan pentingnya kerjasama dalam pembelajaran. Diusulkan oleh psikolog pendidikan Elliot Aronson, pendekatan ini mendorong kerjasama dalam kelompok-kelompok kecil di mana setiap anggota memiliki bagian informasi yang berbeda. Ini merangsang partisipasi aktif dan pembelajaran bersama.

  1. Michael Tomasello

Ahli psikologi perkembangan Michael Tomasello mengajukan pandangan yang menyoroti asal-usul kerjasama dalam evolusi manusia. Dia berpendapat bahwa kerjasama merupakan ciri unik manusia yang muncul dari kebutuhan untuk berkolaborasi dalam tugas-tugas yang kompleks. Tomasello berfokus pada konsep shared intentionality (niat bersama) di mana manusia berbagi tujuan dan niat dalam upaya bersama, menghasilkan koordinasi yang lebih baik.

  1. Adam Smith

Ekonom Adam Smith, dalam bukunya “The Wealth of Nations,” mengidentifikasi pentingnya kerjasama dalam masyarakat yang berfokus pada perdagangan dan produksi. Konsep tangan tak terlihat (invisible hand) yang dikemukakan Smith mengindikasikan bahwa tindakan individu yang mengupayakan keuntungan pribadi dapat berkontribusi pada kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.

  1. Carol Gilligan

Psikolog Carol Gilligan mengusulkan perspektif gender terkait kerjasama. Dalam penelitiannya, ia menyoroti bahwa pria dan wanita mungkin memiliki pendekatan yang berbeda terhadap kerjasama, dengan wanita lebih cenderung mementingkan hubungan dan kesejahteraan kelompok.

  1. Franz Boas

Antropolog Franz Boas berfokus pada kerjasama sebagai fondasi keberhasilan budaya suatu kelompok. Dia menekankan pentingnya warisan budaya yang disampaikan melalui generasi-generasi dan bagaimana kerjasama dalam berbagai aspek budaya membentuk identitas kelompok.

  1. Richard Dawkins dan Teori Egoisme Genetik

Sementara Richard Dawkins mempopulerkan teori egoisme genetik, di mana individu bertindak demi kepentingan gen mereka sendiri, ia juga mengakui bahwa dalam beberapa situasi, kerjasama antar-individu dapat memberikan keuntungan evolusioner. Dalam bukunya “The Selfish Gene,” Dawkins menyebut konsep replicator dan vehicle, di mana kerjasama antara individu dapat menguntungkan vehicle (kendaraan) yang mengangkut gen-gen, walaupun gen-gen itu sendiri bersifat egois.

Tujuan Kerjasama

Kerjasama merupakan pilar utama dalam kemajuan sosial, ekonomi, dan perkembangan masyarakat. Tujuan kerjasama melibatkan usaha bersama individu atau kelompok untuk mencapai hasil yang lebih baik daripada yang dapat dicapai secara individu. Dalam berbagai konteks, tujuan-tujuan ini telah memainkan peran sentral dalam membentuk hubungan positif, memecahkan masalah yang kompleks, dan menciptakan dampak yang berkelanjutan. Mari kita telaah beberapa tujuan utama kerjasama yang tergambar dalam berbagai bidang.

  1. Mencapai Hasil yang Lebih Baik

Tujuan utama kerjasama adalah untuk mencapai hasil yang lebih baik daripada yang mungkin dicapai secara individu. Dengan menggabungkan sumber daya, keterampilan, pengetahuan, dan pandangan yang berbeda-beda, individu atau kelompok dapat menghasilkan solusi yang lebih kreatif, efisien, dan efektif dalam menghadapi tantangan yang kompleks.

  1. Berbagi Pengetahuan dan Keahlian

Kerjasama juga bertujuan untuk memfasilitasi pertukaran pengetahuan, pengalaman, dan keahlian. Ketika individu atau kelompok bekerja bersama, mereka memiliki kesempatan untuk belajar dari satu sama lain, memperluas pemahaman mereka, dan mengembangkan keterampilan baru yang mungkin tidak mereka miliki sebelumnya.

  1. Membangun Hubungan dan Kepercayaan

Kerjasama berperan dalam membangun hubungan antara individu atau kelompok. Melalui interaksi yang terus-menerus, komunikasi terbuka, dan kolaborasi, kerjasama dapat memperkuat ikatan interpersonal dan membangun kepercayaan di antara anggota tim atau kelompok.

  1. Meningkatkan Inovasi

Kerjasama sering kali menciptakan lingkungan yang merangsang inovasi. Ketika individu dengan latar belakang, pandangan, dan pemahaman yang beragam datang bersama, ide-ide baru dapat muncul, dan solusi-solusi inovatif dapat ditemukan. Kerjasama memicu pemikiran kreatif dan pendekatan baru dalam menghadapi tantangan.

  1. Meningkatkan Produktivitas
  Pengertian Multimedia : Fungsi, Manfaat, Contoh Produk, Jenis

Dengan membagi tugas dan tanggung jawab, kerjasama dapat meningkatkan produktivitas. Setiap anggota kelompok dapat berfokus pada bidang keahlian mereka, menghasilkan output yang lebih baik dan lebih cepat daripada jika mereka mencoba melakukannya secara individu.

  1. Memecahkan Masalah yang Kompleks

Masalah yang kompleks seringkali memerlukan berbagai sudut pandang dan pendekatan yang berbeda-beda. Melalui kerjasama, individu atau kelompok dapat mencari solusi yang holistik dengan menggabungkan pemikiran dari berbagai aspek dan disiplin ilmu.

  1. Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat

Kerjasama masyarakat dalam skala yang lebih besar dapat memberikan dampak positif yang luas. Dengan berkolaborasi dalam proyek-proyek sosial, ekonomi, atau lingkungan, masyarakat dapat meningkatkan kualitas hidup bersama, mengatasi masalah bersama, dan menciptakan lingkungan yang lebih baik untuk generasi mendatang.

  1. Mempromosikan Persatuan dan Keberagaman

Melalui kerjasama, individu atau kelompok dengan latar belakang budaya, agama, atau etnis yang berbeda-beda dapat merasa lebih terhubung dan dipersatukan. Kerjasama menciptakan kesempatan untuk memahami pandangan dunia yang beragam dan mempromosikan harmoni di antara keberagaman.

  1. Mengatasi Tantangan Global

Tantangan global seperti perubahan iklim, pandemi, dan kemiskinan membutuhkan upaya kolaboratif dalam skala internasional. Kerjasama antara negara-negara, organisasi internasional, dan masyarakat sipil dapat memberikan respons yang lebih efektif dan komprehensif terhadap masalah-masalah ini.

Dalam menjalankan kerjasama, penting untuk mempertimbangkan nilai-nilai seperti saling menghormati, komunikasi terbuka, dan komitmen terhadap tujuan bersama. Melalui kerjasama yang berlandaskan pada nilai-nilai ini, manusia dapat menciptakan dunia yang lebih inklusif, berkelanjutan, dan bermakna bagi semua.

Cara Membina Kerjasama

Terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk membina kerjasama agar bisa berjalan dengan baik dan lancar sesuai apa yang diharapkan.

  1. Tentukan tujuannya

Dengan adanya tujuan yang jelas, maka kerjasama dapat berjalan dengan baik, lancar dan teratur sesuai apa yang diharapkan.

  1. Siapkan profil

Apabila anda tergabung dengan sebuah kerja sama tim, maka anda perlu menggali materi-materi mengenai diri anda dan gali juga latar belakang diri anda, termasuk juga hal-hal apa saja yang menarik dari diri anda.

  1. Buat kesan positif

Buat kesan positif atau kesan baik ketika anda memulai kerja sama dengan suatu tim dan pertahankan terus.

  1. Hargai setiap pendapat dan kebiasaan rekan kerja

Dalam sebuah tim kerja sama setiap individu tentunya mempunyai kebiasaan yang berbeda-beda terutama dalam memberikan pendapat. Jadi  pada saat melakukan kerjasama kita harus menghormati dan menghargai setiap pendapat dari anggota yang lain, hal itu agar kerjasama yang dilakukan bisa berjalan secara harmonis dan baik.

  1. Tunjukan antusiasme

Tunjukan antusiasme anda kalau memang senang dapat bekerja sama dan mengenal orang-orang yang ada di lembaga/ organisasi tersebut, lakukan hal sepeerti itu secara tulus.

  1. Tawarkan bantuan

Apabila kamu memang merasa sanggup jangan sungkan untuk menawarkan bantuan kepada orang lain saat melakukan kerjasama.

  1. Selalu fokus pada kualitas

Anda membuat jaringan kerja sama yang banyak dengan siapapun itu boleh-boleh saja, namun perlu di ingat utamakan kualitas jangan kuantitas, terutama dalam kualitas kerja.

Macam Macam Kerjasama

Adapun macam macam kerja sama yang ada dalam masyarakat adalah sebagai berikut:

  1. Bargaining yaitu perjanjian mengenai pertukaran barang-barang dan jasa antarindividu maupun antar kelompok. Dalam arti yang lebih luas, bargaining adalah nilai tawar. Bargaining dilakukan agar proses kerja sama dapat memberi keuntungan secara adil bagi kedua belah pihak.
  2. Kooptasi yaitu proses penerimaan unsu-unsur baru dalam kepemimpinan atau pelaksanaan politik dalam suatu organisasi, sebagai salah satu cara untuk menghindari terjadinya kegoncangan atupun kekacauan dalam stabilitas organisasi yang bersangkutan.
  3. Koalisi yaitu gabungan atau kombinasi dua kelompok atau lebih yang memiliki tujuan sama dan berusaha untuk mencapai tujuan tersebut. Contoh dalam kehidupan nyata yaitu dua atau lebih partai politik berkoalisi untuk mengajukan seorang calon kepala daerah.
  4. Joint Venture, yaitu bentuk kerja sama yang dilakukan oleh dua orang/ perusahaan dalam melaksanakan suatu pekerjaan/ proyek.
  5. Atas dasar kerukunan adalah kerjasama yang didasari adanya kerukunan sesama makhluk manusia, kerjasama atas dasar kerukunan biasanya tidak akan mengharapkan upah/ imbalan. Misalnya dalam hal bergotong royong membangun fasilitas umum, kerja bakti kebersihan lingkungan dan yang lainnya.

Manfaat Kerja Sama

Terdapat bebrapa manfaat yang dapat kita peroleh dalam menjalin kerjasama, berikut ini adalah manfaat kerja sama.

Kerja sama dapat mempererat ikatan persaudaraan

Kerja sama dalam sebuah tim kerja dapat membuat setiap individu saling berinteraksi dan saling membantu dalam menyelesaikan persoalan yang ada untuk mencapai sesuatu yang dituju. Dengan begitu maka dapat terjalin komunikasi yang baik dimana hal seperti itu bisa menambah rasa persaudaraan.

Kerja sama dapat menumbuhkan semangat persatuan

Dengan bekerja sama maka bisa menumbuhkan rasa semangat persatuan setiap individu yang tergabung dalam tim kerja. Agar setiap kegiatan dalam kelompok kerjasama bisa berjalan secara baik maka harus menjunjung tinggi rasa persatuan dan kesatuan.

Kerja sama membuat Pekerjaan lebih cepat terselesaikan

Dengan menjalin kerja sama maka sesulit apapun masalah yang ada akan bisa cepat terselesaika. Sebab tidak hanya mengandalkan satu orang saja dalam menyelesaikan masalah, namun banyak orang yang bersatu, saling mendukung antara satu dengan yang lain. Dengan begitu maka pekerjaan akan cepat terselesaikan dan cepat mendapatkan hasil.

Dengan kerja sama pekerjaan terasa lebih ringan

Dengan bekerja sama pekerjaan yang terasa sulit akan menjadi lebih ringan dan mudah untuk diselesaikan. Hal itu karena dikerjakan oleh banyak orang yang saling memberi dukungan atara satu dengan yang lain.

Faktor Pendorong Terjadinya Kerja Sama

Menurut JB Chitambar, terdapat beberapa faktor yang mendorong terjadinya kerja sama antara lain:

  Mengenal Morfologi Batang Tumbuhan

1. Motivasi pribadi

Motivasi pribadi berarti tujuan-tujuan pribadi yang dihimpun dalam usaha bersama untuk mencapainya.

2. Kepentingan umum

Kepentingan umum atau kepentingan bersama bisa terjadi ketika terdapat tujuan yang dianggap bernilai tinggi dapat memberi motivasi kepada orang-orang atau kelompok-kelompok dan organisasi untuk bekerja sama Biasanya, organisasi atau kelompok ini memiliki kepentingan dan tujuan yang sama.

3. Motivasi altruistik

Motivasi altruistik bersumber dari keinginan seseorang untuk menolong pihak lain karena panggilan hati. Misalnya kelompok suka rela yang berniat menolong suatu pihak yang memerlukan bantuan. Hal ini sering kita lihat ketika suatu daerah terjadi bencana. Maka akan ada banyak kelompok orang yang bekerja sama untuk membantu orang-orang yang terdampak bencana tersebut.

4. Tuntutan situasi

Tuntutan situasi adalah desakan karena berada pada situasi tertentu misalnya karena musibah banjir, orang-orang tergerak untuk menanggulangi. Kondisi ini terjadi secara dadakan, dan mau tidak mau mereka akan melakukan kerja sama agar kondisi atau musibah tersebut cepat tertanggulangi.

Contoh Kerjasama

Contoh Kerjasama di Sekolah :

Berikut merupakan sebagian contoh kerja sama yang terdapat di sekolah.

  1. Melakukan Piket

Tiap kelas umumnya hendak membagi agenda piket setiap hari buat sebagian perihal, misalnya semacam mensterilkan kelas, mempersiapkan perlengkapan kelas, mengambil absen, dll.

Siswa di kelas hendak dipecah rata jadi sebagian kelompok buat melakukan piket.

Dengan demikian, aktivitas ini dapat melatih para siswa buat silih bekerja sama, menegaskan, dan membagi tugas buat melakukan piket.

  1. Mengerjakan Tugas Kelompok

Aktivitas lain yang mencerminkan kerjasama di sekolah merupakan belajar kelompok.

Guru hendak membagi siswa jadi sebagian kelompok setelah itu bekerja sama buat mengerjakan tugas yang diberikan.

Dengan aktivitas ini, siswa pula dapat silih bertukar benak serta komentar buat menuntaskan tugas yang diberikan oleh guru.

  1. Menaati Peraturan ataupun Tata Tertib Sekolah

Menaati tata tertib pula ialah salah satu contoh kerjasama di sekolah.

Perihal ini dicoba supaya seluruh siswa serta guru bisa menghasilkan area sekolah yang nyaman serta aman.

Dengan menaati peraturan yang terdapat, hingga aktivitas belajar mengajar hendak bisa dilaksanakan dengan baik.

  1. Aktivitas Upacara Bendera

Salah satu aktivitas yang teratur dicoba di sekolah merupakan upacara bendera.

Aktivitas yang dilaksanakan masing- masing hari senin ini pula ialah salah satu wujud kerja sama yang terdapat di sekolah.

Masing- masing petugas wajib bekerja sama supaya upacara bendera bisa dilaksanakan dengan baik. Sebaliknya partisipan upacara wajib bekerja sama supaya suasananya senantiasa kondusif.

  1. Aktivitas Lomba Antar Kelas

Umumnya, masing- masing sekolah mempunyai aktivitas lomba antar kelas yang diadakan di tengah ataupun akhir semester.

Lomba yang dicoba juga beragam, mulai dari lomba kebersihan, berolahraga, kecerdasan, dll.

Dengan menjajaki lomba tersebut, hingga para siswa hendak bekerja sama supaya dapat memenangkan kompetisi, spesialnya pada lomba yang dicoba secara berkelompok.

  1. Menjajaki Aktivitas Pramuka

Aktivitas pramuka pula ialah salah satu contoh kerja sama yang terdapat di sekolah.

Dalam pramuka, terdapat banyak sekali aktivitas yang mengarahkan kerjasama, misalnya semacam baris berbaris, kemah, menjelajahi, dll.

  1. Menjajaki Aktivitas Organisasi

Aktivitas organisasi di sekolah pula banyak yang dapat melatih kerja sama, misalnya semacam OSIS serta PMR.

Dengan bergabung di organisasi tersebut, para siswa hendak dilatih buat bekerja sama dengan sesama anggota dan melatih perilaku kepemimpinan mereka.

Contoh Lain Kerjasama di Sekolah:

  • Ikut kegiatan kerja bakti untuk membersihkan lingkungan sekolah
  • Berpartisipasi dalam persiapan acara yang akan diadakan sekolah
  • Menjaga kebersihan sekolah dengan tidak membuang sampah sembarangan
  • Mengadakan iuran kelas
  • Membantu teman yang kesulitan
  • Menjaga nama baik sekolah
  • Kegiatan lomba antar sekolah

Contoh Kerjasama di Rumah :

Kerja sama pula dapat dicoba bersama keluarga di rumah.

Sebagian contoh kerjasama di rumah antara lain merupakan:

  1. Menolong Orang Tua

Menolong orang tua ialah salah satu wujud kerja sama yang sangat simpel di rumah.

Bila bapak ataupun ibumu lagi mengerjakan sesuatu perihal, kalian dapat turut menolong mereka supaya pekerjaannya jadi lebih gampang serta kilat berakhir.

  1. Melindungi Kebersihan Rumah

Tiap anggota keluarga wajib melindungi kebersihan di area rumahnya supaya rumah senantiasa bersih serta indah.

Masing- masing anggota keluarga dapat bekerja sama dengan berbagi tugas buat mensterilkan rumah, misalnya semacam menyapu, membuang sampah, mengepel, merapikan benda, dll.

  1. Mengirit Tenaga di Rumah

Tidak hanya melindungi kebersihan rumah, anggota keluarga pula dapat bekerja sama buat mengirit tenaga yang terdapat di rumah.

Tenaga yang diartikan misalnya semacam listrik, air, koneksi internet, dll.

Perihal ini dapat diwujudkan dengan mematikan perlengkapan elektronik bila telah tidak digunakan, mematikan keran air sehabis berakhir digunakan, dll.

Contoh Lain Kerjasama di Rumah:

  • Saling bercerita, mendengarkan, dan memberi solusi terhadap sesama anggota keluarga
  • Membantu menjaga adik yang masih kecil
  • Menjaga nama baik keluarga

Contoh Kerjasama di Lingkungan Masyarakat : 

Kerja sama di area warga bisa dicoba buat memupuk rasa kekeluargaan serta persaudaraan antar masyarakat setempat.

Wujud kerjasama di area warga di antara lain merupakan:

  1. Kerja Bakti

Di tiap wilayah, tentu terdapat jadwal buat melakukan aktivitas kerja bakti.

Aktivitas ini dicoba dengan tujuan melindungi kebersihan area supaya senantiasa bersih.

  1. Siskamling

Tidak hanya kerja bakti, masing- masing masyarakat pula dapat bekerja sama buat melindungi keamanan di lingkungannya.

Perihal ini dapat diwujudkan dengan melaksanakan aktivitas siskamling secara teratur.

  1. Menjajaki Aktivitas Teratur di Lingkungan

Bila terdapat kegiatan teratur yang diselenggarakan, masing- masing masyarakat dapat bekerja sama dengan turut dan dalam kegiatan tersebut.

Misalnya semacam turut muncul dalam rapat RT, kegiatan syukuran, dll.

Tidak hanya selaku wujud kerja sama, aktivitas ini pula bisa menaikkan keakraban serta kerukunan antar masing- masing masyarakat.

Contoh Lain Kerjasama di Lingkungan Masyarakat:

  • Mematuhi peraturan di lingkungannya
  • Ikut memeriahkan kegiatan tahunan seperti perayaan hari kemerdekaan
  • Menjaga kerukunan antar warga sekitar