4 Contoh Naskah DRAMA untuk 6 orang

Posted on

Contoh Naskah DRAMA untuk 6 orang – Ketika kita akan dihadapkan pada sebuah pementasan drama baik itu di pentas drama di lingkungan sekolah, kampus atau lain sebagainya pasti ada hal yang pertama kali harus di persiapkan agar sebuah drama bisa berjalan dengan lancar serta pesan moral yang akan kita sampaikan bisa diterima dengan baik oleh audiens yaitu sebuah naskah drama. Oleh karena itu, di perlukan adanya naskah drama agar kalimat demi kalimat mempunyai alur yang jelas sehingga pesan yang akan disampaikan dapat diterima oleh khalayak terutama pemeran agar memperoleh penjiwaan.

Biasanya dalam membuat naskah drama, kita membutuhkan referensi yang sesuai tergantung dari berapa pemeran yang akan terlibat. Misalnya contoh naskah drama 6 orang. Dalam sebuah drama pementasan biasanya para pemeran yang terlibat tidak terlalu banyak tergantung ada berapa pemeran yang dibutuhkan. Berikut adalah contoh naskah drama 6 orang. Adapun drama kali ini mengisahkan tentang suatu kejadian yang mana dalam kejadian tersebut berisi tentang seorang pelajar yang selalu datang terlambat ke sekolah. Nah, berikut adalah alur skenario drama tersebut.

Skenario Drama:

  1. Tema Drama: Kedisiplinan
  2. Ritma Cerita Drama:

I) Exposisi: – Reza

  • – Dodit
  • – Pak satpam
  • – Bayu
  • – Riska
  • – Sinta

Permasalahan

Reza terlambat datang ke sekolah karena pada malam harinya bergadang hingga tengah malam.

II) Komplikasi

Dodit teman sekelas reza yang juga datang terlambat mengajaknya bolos masuk jam pelajaran pertama

III) Catatan I

Reza dan Dodit kepergok oleh Bu Riska ketika akan pergi ke kantin untuk bolos

IV) Catatan II

Bu Riska membawa mereka ke guru matematika yaitu Bu Sinta, dan mereka pun memberikan hukuman push up kepada Reza dan Dodit agar ada efek jera

V) Kesimpulan

Reza dan Dodit menyadari kesalahannya dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya lagi

3. Karakter

  • Protagonis: Reza
  • Antagonis: Dodit
  • Tritagonis: Bu Rizka (guru BP)
  • Figuran: Bayu, Pak Satpam, Sinta

4. Latar

  • a. Tempat/Depan kantin, depan kelas
  • b. Waktu/ Kejadian pagi hari
  • c. Sosial

Reza datang ke sekolah terlambat karena semalam bermain game online hingga larut malam.

Naskah Drama 6 Orang

Disuatu pagi hari sekitar jam 07.30. Suasana sekolah sudah mulai sepi karena semua siswa sudah masuk kelas, pintu gerbang sekolah pun hampir di tutup.

Reza  : pak satpam tunggu (sahut reza sambil berlari menuju pintu gerbang)

Pak satpam : kamu? Jam berapa ini, jam segini baru dateng

Reza  : maaf Pak, saya kesiangan, tolong bukakan pintu nya pak, please!!!!

Tiba-tiba datang temen sekelas reza yaitu dodit yang pada pagi itu juga datang terlambat

Dodit  : tunggu…..(melambaikan tangan kearah pak satpam sambil berlari)

Pak satpam : kamu juga datang terlambat, ngga punya jam apa di rumah

Dodit  : maaf pak, ijinin kami masuk pak, sekali ini aja, please!!!

Reza dan dodit pun sedikit memelas agar bisa di beri ijin masuk oleh pak satpam

Pak satpam : ya udah, masuk, tapi awas jangan di ulangi lagi, nanti saya di tegur kepala sekolah
Siap pak…(sahut mereka berdua)

Di tengah perjalanan masuk kelas yang terletak di lantai dua, mereka berdua sedikit melakukan pembicaraan, Dodit sambil berjalan santai sedangkan reza sedikit tergesa-gesa sambil berjalan cepat, tiba-tiba Dodit merencanakan sesuatu agar tidak masuk kelas jam pertama.

Dodit  : santai aja kali za….buru-buru amat

Reza  : yah, lu….udah telat masih bisa bilang santai

Dodit  : memang sekarang jam berapa?

Reza  : 07. 45 menit, mana pelajaran matematika lagi

Dodit  : wah, hampir telat 1 jam nih kita

Reza  : itu lu tau Dit…

Dodit  : gw punya ide nih…gimana kalo kita bolos jam pelajaran pertama

Reza  : ah….gila lu, ngga mau gw

Dodit  : yaelah lu, kaku amat, emang lu mau kena hukuman sama Bu Sinta guru matematika kita? emang lu mau juga di sorakin sama temen-temen gara-gara kita di strap di depan kelas?

Reza  : hmmmm….iya juga sih, kaga mau lah gw

Dodit  : ya udah, mendingan lu ikut gw aja ke kantin, sambil nunggu pelajaran selanjutnya ngopi-ngopi aja dulu kita….hehe

Reza  : ok deh….gw juga belum sarapan soalnya, tapi lu yang traktir ya….

Dodit  : iya deh…

Akhirnya mereka berdua pun lebih memilih untuk pergi ke kantin ketimbang harus memasuki kelas. sambil mengendap-ngendap, mereka pun berjalan menuju arah kantin. Dan ketika sudah hampir sampai di depan kantin, tiba-tiba ke pergok Bu Riska (guru BP) di depan tangga. Kebetulan lokasi kantin bersebelahan dengan tangga menuju lantai atas.

Bu Riska : ehmm….mau kemana kalian, ko pada bawa tas?

Dodit  : eh..ibu, anu Bu, kita mau ke toilet (sambil sok akrab)

Reza  : iya..Bu…hehe

Bu riska  : emang ke toilet harus bawa tas ya..? jangan bohong kalian, saya tau kalian mau bolos masuk kelas kan?

Reza  : lu sih dit….(suara pelan sambil menyenggol badan dodit dengan bahu)

Bu riska  : kenapa ngga langsung masuk?

Reza  : kami telat Bu?

Bu riska  : udah tau telat, terus kalian mau pada bolos pergi ke kantin gitu?

Bu riska  : mata pelajaran apa kamu sekarang?

Dodit  : matematika Bu? Habisnya gurunya galak…

Bu riska  : udah tau galak, kenapa kalian bikin gara-gara?

Dodit  : Kami kan telat ngga disengaja bu….cuman bangunnya aja kesiangan

Bu riska  : yang lain aja bisa bangun pagi, masa kalian ngg bisa?

Reza  : bisa sih bu, cuman semalem saya ke asikan main game online jadi tidurnya larut malem

Baca :  Kata Baku dan Kata Tidak Baku,Pengertian,Contoh,Fungsi

Dodit  : bener bu….saya juga sama

Bu Riska : ya udah, ibu anter kalian masuk kelas

Dodit  : yah… Bu, nanti saya di hukum

Bu Riska : ya itu sih resiko kamu…..makanya harus tau waktu, kapan waktunya belajar, kapan waktunya main game, kapan waktunya tidur…

Reza  : iya bu…maaf

Akhirnya, mereka pun di anter oleh Bu Riska untuk mengikuti pelajaran matematika. Setelah sampai dan berada di depan pintu kelas tok…tok…tok….(mengetuk pintu).
Masuk…(sahut Bu Sinta)

Bu Riska : Bu, ini saya memergoki anak didik ibu yang mau mencoba pergi ke kantin, mau pada bolos kelihatannya.

Bu Sinta : hmm….kalian, bikin gara-gara aja

Reza  : maaf bu…ide dodit nih

Dodit  : ah..lu

Bu Riska : ya udah Bu, saya permisi dulu ada urusan, terserah ibu mereka berdua mau di apain (sambil bercanda)

Bu Sinta : ya udah Ibu ijinin kalian masuk, tapi kalian ibu hukum dulu

Reza  : yah…Bu ( sambil memelas)

Bu Sinta : push up 20 kali

Dodit  : ngga kebanyakan Bu?

Bu Sinta : cepetan…lakukan

Dengan sorakan dari teman-teman, akhirnya mereka pun menjalankan konsekuensi hukuman yang di berikan Bu Sinta karena kesalahan yang mereka lakukan. Dan merekapun tersadar bahwa ketidakdisiplinan akan merugikan diri mereka sendiri. Akhirnya mereka berdua di perbolehkan masuk untuk mengikuti pelajaran.

Bu Sinta : enak kan datang terlambat? Silahkan kalian masuk

Makasih Bu….(sahut mereka berdua)

Bayu  : kaga biasanya lu za datang telat

Reza  : kesiangan gw, gara-gara maen game sampe malem

Bayu  : lagian lu ngga tau waktu

Reza  : iya….gw sadar

Contoh Naskah Drama 6 Orang

Contoh kedua yaitu contoh teks naskah drama untuk 6 orang 5 laki laki dan 1 perempuan pendek tentang pendidikan dan persahabatan yang berjudul generasi emas

Unsur Intrinsik :

Penokohan

  • Ababal      : Seorang pemuda, anak petani dan pekerja keras.
  • Jatmiko     : Seorang pemuda, anak seorang guru.
  • Nurul        : Pemuda dan pekerja keras
  • Sukatman  : Seorang guru dan ramah.
  • Purnomo   : Guru yang tegas.
  • Indri          : Perempuan muda dan Taat pada Orang Tua.

Pada suatu hari di sebuah kelas

(Di dalam kelas siswa sedang mendengarkan penjelasan dari guru)

Jatmiko    : (Berbisik ke telinga Ababal) Bal! Bangun, Bal! Jangan tidur.

Ababal     : (menggeliat. Menundukkan kepala)

Jatmiko    : (Menarik lengan Ababal) Bangun. Nanti Pak Pur marah.

Nurul        : Jat… (Ucapan Nurul terhenti)

Purnomo  : Hei kalian! Kenapa ribut sendiri? (Menunjuk ke arah ketiganya).

Indri         : Makanya jangan ribut terus. (tetap melihat ke depan).

Ababal     : Iya, Pak. Ada apa, Pak? (Mengucek mata. Menoleh ke arah Jatmiko dan Nurul).

Jatmiko   : Habislah kita.

Purnomo  : Kalian bertiga! Maju ke sini!

(Jatmiko dan Ababal melangkah perlahan ke arah Purnomo)

Purnomo  : Kamu juga! (Menunjuk Nurul)

Nurul       : Kok saya,…

Indri         : Cepat maju. Biar tidak tambah parah.

Nurul       : (Melangkah terburu-buru menyusul Jatmiko dan Ababal)

Purnomo  : Kalian ini ribut saja. Tidak memperhatikan penjelasan saya. Kalian ngerti apa yang saya jelaskan tadi?

(Ababal, Jarmiko, dan Nurul terdiam)

Purnomo  : Kalian bertiga keluar! Jangan ikut kelas saya!

Nurul       : Tapi, Pak….

Purnomo  : Tidak usah tapi. Keluar!

(Set panggung berubah menjadi gelap)

(Tampak tiga pemuda sedang berbincang-bincang di luar kelas)

Ababal      : Maaf ya. Gara gara aku (diam melihat Jatmiko) kalian (melihat Nurul) jadi ikutan dihukum.

Jatmiko     : Gak papa, Jeh. Cuma kebetulan apes aja. (Menepuk pundak Ababal)

Nurul        : Yang paling apes aku. Gak rame juga diusir. Tapi gak papa. Kita kan fren!

Jatmiko    : Kau tak tidur kah semalam?

Ababal      : Aku tidur menjelang subuh.

Nurul        : Ngapain?

Ababal      : Jaga

diesel. Bantu bapak ngairi sawah.

Jatmiko     : Baguuuuusss… (menyorongkan kedua jempolnya ke muka Ababal)

Nurul         : Jangan bogas bagus aja. Gimana pelajaran Pak Purno ini.

Ababal      : Hus jangan disingkat. Namanya pak Purnomo bukan Porno.

Jatmiko     : Tenang aja, nanti kita pinjam catatannya Indri.

Nurul         : Nah itu Indri. (Menunjuk ke arah Indri)

Ababal      : Ayu ya dia.

Jatmiko     : Bal! Fokus, Bal.



Indri          : (Menghampiri Ababal, Nurul dan Jatmiko) Ini catatan plus tugasnya Pak Pur.

Nurul         : Wah Indri pengertian banget.

Indri          : Minggu depan dikumpulkan.

Ababal      : Indri juga baik.

Indri          : Kalau sudah kalian tulis segera kembalikan (menyodorkan buku pada Jatmiko)

Jatmiko     : (Menerima buku Indri) Makasih ya…

Indri          : (Melangkah pergi) Ingat segera kembalikan!

(semua diam. Indri menoleh ke belakang dan melotot)

Ababal, Nurul, Jatmiko : siap! (memberikan hormat kepada Indri)

(Panggung gelap. Set panggung berubah. Di dekat tempat parkir)

Sukatman   : Kalian tadi bikin masalah apa?

Ababal       : Ngapunten, Pak. Masalah apa?

Sukatman   : Tadi di kelas. Jamnya Pak Pur.

Nurul         : Oh… Yang tadi, Rek. Pak Purnomo yang salah sangka, Pak.

Baca :  Pengertian Kode Etik Profesi Pelanggaran Kode Etik Fungsi Tujuan Manfaat

Jatmiko      : Iya, Pak. Tadi Ababal yang ketiduran. Saya bangunkan. Kami dituduh ribut di kelas.

Sukatman   : oh begitu. (Menoleh ke Ababal) Kenapa kamu tidur kelas, Le?

Ababal       : Saya kurang tidur, Pak. Sudah dua malam saya membantu bapak mengairi sawah. Musim kemarau sawah garapan bapak mengering.

Sukatman  : Marahnya Pak Pur itu karena dia sayang pada kalian. Kalian memang harus bantu orang tua. Tapi kalian juga harus semangat belajar. Jangan tidur terus di kelas.

(Ababal, Nurul, Jatmiko takzim mendengarkan tanpa berani berkata)

Sukatman  : Kalian adalah generasi emas. Yang harus diasah agar terus berkilau. Bermanfaat dan sekses. Ayo! Sekarang ikut saya. (Melangkah segera. Diikuti Ababal, Nurul, dan Jatmiko).

Nurul      : Mau ke mana, Pak?

Sukatman : Ini sudah siang. Kita ke masjid dulu. Lalu makan bakso.

Nurul       : Alhamdulillah.

(Ababal dan Jatmiko mengucapkan Alhamdulillah tanpa suara sambil menengadahkan tangab)

(Panggung gelap. Cerita berakhir)

Contoh Naskah Drama 6 Orang

Contoh Ketiga yaitu contoh naskah drama komedi lucu 6 orang pendek singkat untuk 3 laki laki 3 perempuan beserta unsur intrinsiknya

Penculikan

Tokoh:

  • Bi Siti
  • Ibu kiki
  • Penculik
  • polisi 1
  • polisi 2
  • Dian

Narasi:

Di sebuah rumah mewah dengan perabotan yang mahal, tampak dari ruang keluarga seorang pembantu yang tengah memasak di dapur. Tiba-tiba telepon berdering (kring…kring…). Dia langsung bergegas ke ruang tengah untuk mengangkat telepon sambil memegang ulekan di tangannya.

Bi’ Siti     : (Mengangkat telepon) Halo…

Penculik   : Apa benar ini kediaman Ibu Kiki?

Bi’ Siti     : Ya, benar. Ini siapa ya? Penculik : Saya penculik.

Bi’ Siti     : Oh…tunggu sebentar ya! Bu ada telepon dari penculik! Eh…tunggu dulu, yang nelpon

tadi… penculik…??? (Pingsan seketika)

Ibu Kiki   : (Datang menghampiri Bi’ Siti) Ada apa sih Bi’? Ya ampun Bi’! Kok tidur disini sih?! (Sambil menutup gagang telepon)

Tiba-tiba telepon berdering (kring…kring…). Ibu Kiki

langsung duduk dan mengangkat ulekan. Ia mengira ulekan itu adalah telepon

Ibu Kiki    : (Mengangkat ulekan) Halo…halo…Aduh maaf ya, suaranya kurangi jelas nih…(Melihat ulekan yang dipegangnya) Oh iya salah…

(Kemudian mengangkat gagang telepon) Halo…

Penculik   : Ini dengan Ibu Kiki? Ibu Kiki : Ya dengan saya sendiri. Ini siapa ya? Penculik : Saya penculik!

Ibu Kiki    : Pe…pe…penculik?!

Penculiki  : Ya, saya sudah berhasil menculik anak ibu. Kalau ingin anak ibu kembali, ibu harus membayar uang tebusan sebesar Rp 1 Milyar!

Ibu Kiki    : Apa! 1 Milyar?!

Penculik   : Ya! Dan ingat, jangan laporkan hal ini pada polisi!

Ibu Kiki    : I…iya…ya…ya…Dimana saya memberikan uang tebusan itu?

Penculiki   : Di rumah kosong, Gg. Sukabangkrut. Saya tunggu sampai jam 03.00 sore. (Menutup telepon)

Bi’ Siti     : (Tiba-tiba siuman) Laporin aja ke polisi bu! 1 Milyar itu kan banyak bu!

Ibu Kiki   : Lho? Kok kamu dengar sih? Kamu tidur atau nguping?

Bi’ Siti     : Mmm…dua-duanya bu…(Sambil menggaruk kepala) Tapi, pokoknya laporin aja deh bu!

Ibu Kiki   : Mmm…gimana ya? Ya udah deh…

(Menelepon polisi) Halo, ini Kantor Polisi? (Terdiam sejenak)Tolong saya bu! Anak saya diculik. (Terdiam sejenak) Saya Ibu Kiki. Rumah saya di Jl. Sukasepi no. 4. Ya, Terima kasih ya bu. (Menutup telepon)

(Beberapa saat kemudian, Ibu Kiki sudah berada di depan rumah kosong yang dimaksud si penculik, bersama 2 orang polisi)

Polisi I   : Ibu masuk dulu, kami akan mengawasi dari sini.

Polisi II  :Ya. Kami akan mengintai dari sini. Jadi ibu nggak perlu khawatir.

Ibu Kiki : Iya…iya…( Masuk ke dalam rumah kosong itu).

#Kemudian si penculik itu keluar sambil membawa anak Ibu Kiki yang diculiknya

Penculik  : Anda Ibu Kiki?

Ibu Kiki   : Iya benar, saya Ibu Kiki.

Penculik  : Anda membawa uang tebusannya?

Ibu Kiki   : Ya, saya membawanya. Kembalikan anak saya!

Penculik  : Enak aja! Duitnya dulu dong! Baru anaknya saya kembalikan.

Ibu Kiki   : Nih! (Menyerahkan kantong plastik yang dibawanya pada penculik)

Penculik  : Ini isinya duit?!

Ibu Kiki   : Ya iyalah…dah tau nanya!

Penculik  : Nggak bermodal banget sih! Pake koper kek! Mana isinya duit receh lagi! (Sambil menggoyang-goyangkan kantong plastik itu).

Ibu Kiki   : Eh! Emang beli koper nggak pake duit apa?! Lagian kan yang penting isinya duit!

Penculik  : Huh, ya udah deh nggak apa-apa. (Membuka kantong plastik itu) Hmm…niat banget nih

ibu-ibu ngasih gue duit…(Bicara dalam hati).

Ibu Kiki   : Ya iyalah…secara gitu loh…orang kaya…(Bicara dalam hati).

Penculik  : Nih! Anak ibu saya kembalikan! (Sambil mendorong Dian, anak Ibu Kiki ke arah Ibu Kiki).

Dian         : Mama! (Sambil memeluk Ibu Kiki). makasih telah menyelamatkan Dian bu

Ibu Kiki   : Ya ampun Dian! Mama khawatir banget sama kamu sayang! Eh, ini dibuka dulu ya. (Sambil membuka plastik yang menutupi kepala Dian) Ha…! Lho kok…anak saya jadi jelek kayak

gini sih, ini bukan anak saya!

Penculik  : Lho?! Jadi ini bukan anak ibu?

Ibu Kiki  : Ya…kayaknya sih dia emang anak saya, tapi dulu dia itu cantik. Nggak kayak gini! Ya udah deh, dia saya ikhlasin aja buat kamu! (Sambil mendorong Dian ke arah penculik).

Baca :  Pengertian,Contoh, Ciri klasifikasi hewan Kingdom Animalia

Penculik : Ogah ah! Anggap saja anak ini adalah kenang-kenangan dari saya untuk ibu dan uang ini sebagai kenang-kenangan dari ibu untuk saya. (Sambil mendorong Dian ke arah Ibu Kiki)

(Tiba-tiba saja polisi muncul dengan mendobrak pintu)

Polisi I     : Angkat tangan! (Sambil menodongkan pisang).

Polisi II   : Eh! Itu…(Sambil menunjuk ke arah pisang itu).

Polisi I    : Oh iya, maaf!

Polisi II   : Angkat tangan!

Penculik  : Iya, dari tadi juga dah angkat tangan kok!

Polisi I     : Kalian berdua ditangkap!

Ibu Kiki   : Lho! Kok saya juga ditangkap sih?! Kan yang nyulik anak saya itu dia! (Sambil menunjuk si penculik) Saya ini kan ibunya! (Sambil menunjuk Dian)

Polisi II   : Dia ditangkap karena menculik anak ibu dan ibu ditangkap karena menolak anak ibu sendiri.

Ibu Kiki  : Apa?! Tapi kan…

Polisi I    : Sudah! Menjelaskannya nanti saja di Kantor Polisi!

Akhirnya polisi membawa Ibu Kiki dan si penculik ke Kantor Polisi. Sementara itu, Dian di pulangkan ke rumahnya.

Pesan moral dari cerita ini adalah:

“Jangan pernah menyia-nyiakan sesuatu atau orang yang selama ini kita miliki.”

Contoh Naskah Drama 6 Orang

Contoh terakhir adalah contoh teks naskah drama singkat tentang pendidikan lucu untuk 6 orang yang berjudul sekolahku perjuanganku

Tokoh:

  • Bagas
  • Kemal
  • Rian
  • Renal
  • Rena
  • Rehan

Pada suatu hari, di suatu kelas terdapat 4 murid yang sedang mengerjakan tugas kelompok di rumah temannya. Tugas apakah yang sedang mereka kerjakan?. Apakah tugas mereka terselesaikan?. Kita langsung saja ke KTP!, eh!. TKP.

Bagas   : Kalian lagi ngapain sih?

Kemal  : Kan kita lagi ngerjain tugas kelompok di rumah lo

Bagas   : Tapikan gue ga sekelompok sama kalian

Kemal  : Bener juga sih

Rian     : Tapi lo ga masalahkan rumah lo dipenjem dulu bentar

Bagas   : Iya juga sih

Rian     : Lagian kitanya juga bentar lagi mau pulang

Bagas   : Tapi kenapa kalian diem aja?. Katanya kerja kelompok

Rian     : Kita ga lagi diem kita lagi kerja kelompok. Tugas kita bantuin lewat do’a

Bagas   : Jadi yang ngerjainnya?

Rian     : Gerin yang ngerjain di rumahnya

Bagas   : Lalu kenapa kalian ada disini

Rian     : Kan kerja kelompok

Rehan   : Wih jam tanganlu keren juga Gas

Bagas  : Iya dong

Renal   : Berapa belinya?

Bagas   : Ga tau, kakak gue beliin

Rena    : ooooh

Bagas   : Udah-udah kenapa malah ngebahas jam

Renal   : Tapi gas, disinikan ada jam dinding kenapa lo pake jam tangan

Bagas   : Oh iyayah ( menyimpan jam tangan )

Kemal  : Udah ah. Gue mau pulan, Gue dah bosen dirumahlu

Bagas   : Siapa juga yang nyuruh lo kesini

Keesokan harinya mereka ber-5 bertemu lagi ke sekolah pada pagi hari. Tapi hari ini tidak semenyenangkan seperti hari kemarin. Terdapat perbedaan antara hari ini dan kemarin kemarin hari rabu dan sekarang hari kamis. Dan ada sebuah kejadin yang terjadi.

Bagas   : Oy!( Menghampiri Rian, Renal, Rehan, Kemal, dan Gerin )

Renal   : Ada apa?

Bagas   : Gue mau bicara dulu sama Gerin sebentar

Kemal  : Boleh aja, mau bicara disini atau dibawa pulang

Bagas   : Disini aja, eh di situ aja. Ayo Ger ( Berjalan menjauh bersama Gerin )

Gerin    : Jadi lo mau ngomong apa Gas?

Bagas    : Jadi gini Rin. Tapi lo jangan bilang kesiapa-siapayah. Bahwa sebenarnya kemarin!

Kemal   : Kedengeran woy!

Bagas    : Oh iya maaf. Jadi gini kemarin pas mereka ber-4 ke rumah gue tiba-tiba aja jam tangan Gue ilang

Gerin    : Ow, ah!. Gawat, Gue lupa bawa guru MTK

Bagas   : Oy!, Lu dengeri Gue ga sih?

Gerin    : Iya-iya, Gue denger kok. Tadi Gue cuman becanda doang. Jadi Lo mau Gue selidikin mistery ini?

Bagas   : Ya gitu

Keesokan harinya setelah Bagas menceri takan semua kejadian secara mendetail Gerin sudah mengkonfirmasi siapa pelakunya dan meminta Bagas mengundang Rian, Renal, Rehan, dan Kemal ke rumah Bagas.

Renal    : Ada apanih?. Kok ngedadak gini?

Gerin    : Tanpa basa-basi. Sebenarnya jam tangan Bagas sudah hilang dan pelakunya sekarang berada disini, dan tanpa basa-basi Saya akan langsung membongkar kedok sipelaku. Alasan Saya

mengumpulkan kalian kesini tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mengjahar si pelaku

Renal   : Jadi siapa pelakunya?

Rian     : Haah?. Emangnya lo bisa?

Kemal  : Jangan-jangan

Rehan  : Jam tangan yang bagus itukan?

Gerin   : Maaf Saya tidak akan menjawab semua pertanyaan itu untuk mempersingkat waktu

Renal   : Jadi siapa pelakunya

Gerin   : Pelakunya adalah…. Bagas!

Bagas  : Haah?!. Kok Gue. Guekan yang punya jam tanganya

Gerin   : Tapi elo yang ngehilangin jam tangan Lo sendiri ”

Bagas  : Maksudny

Gerin   : Jam tangan Lo ada di atas meja, jam tangan Lo yang inikan! ( Nunjukin jam tangannya )

Bagas   : Ta-tapi

Gerin   : Jangan banyak alasan, ayo langsung saja kita hajar!

Akhirnya Bagas yang memiliki pemikiran buruk atau buruk sangkat terhadap teman-temannya mendapatkan hukuman yang setimpal. Pesan moral yang dapat diambil darisini adalah jangan berburuk sangkat terhadap orang lain


Bagikan di Sosial Media

Leave a Reply