Pengertian Negara Fungsi Tujuan Karakteristik Menurut Para Ahli

Posted on

Negara merupakan salah satu entitas paling mendasar dalam organisasi sosial manusia. Sejak zaman kuno hingga era modern, konsep negara telah menjadi fondasi dalam pembentukan dan pengaturan masyarakat. Artikel ini akan membahas pengertian negara, menguraikan esensinya, menjelaskan fungsi utamanya, serta mengeksplorasi karakteristik yang melekat padanya.

Pengertian Negara

Sebelum kita membahas lebih lanjut, kita perlu memahami apa yang dimaksud dengan “negara.” Secara sederhana, negara adalah suatu entitas politik yang memiliki kendali atas wilayah tertentu dan penduduk yang tinggal di dalamnya. Pengertian ini mencakup unsur-unsur esensial dari negara, yaitu:

  • Wilayah: Negara memiliki batas wilayah yang ditetapkan, yang sering disebut sebagai perbatasan. Wilayah ini mencakup segala sesuatu di dalamnya, termasuk daratan, perairan, dan sumber daya alam.
  • Penduduk: Negara memiliki penduduk yang tinggal dalam wilayahnya. Penduduk ini dapat memiliki berbagai latar belakang budaya, agama, dan etnis, namun mereka tunduk pada aturan dan regulasi negara.
  • Pemerintah: Negara memiliki pemerintah yang berwenang untuk mengatur dan mengontrol wilayah dan penduduknya. Pemerintah ini terdiri dari berbagai lembaga dan individu yang bertanggung jawab atas pembuatan kebijakan dan pelaksanaan hukum.
  • Kedaulatan: Negara memiliki kedaulatan yang artinya memiliki kontrol penuh atas wilayah dan penduduknya. Kedaulatan ini termasuk hak untuk membuat undang-undang, mengumpulkan pajak, dan menjalankan kekuatan militer.
  • Pengakuan Internasional: Negara sering diakui oleh negara-negara lain dalam komunitas internasional. Pengakuan ini dapat memberikan status legal pada suatu negara dalam hubungan luar negeri.

Tujuan Negara

  • Menciptakan keadaan supaya rakyat dapat menjangkau keinginan-keinginannya secara maksimal.
  • Memajukan kesusilaan insan sebagai pribadi dan sebagai makhluk sosial.
  • Mencapai penghidupan dan kehidupan yang aman dan tenteram dengan taat untuk Tuhan. Pemimpin negara dalam menjalankan kekuasaannya menurut dominasi Tuhan.
  • Mengusahakan terselenggaranya ketertiban, keamanan, dan ketenteraman supaya tercapai destinasi negara yang tertinggi, yakni kemakmuran bersama.
  • Memelihara dan memastikan terlaksananya hak-hak asasi manusia. Kekuasaan penguasa diberi batas oleh hak-hak asasi manusia.

Tujuan negara pun dapat ditinjau dari sejumlah teori atau doktrin sebagai inilah :

  • Teori negara kesejahteraan. Berdasarkan keterangan dari teori ini, destinasi negara ialah mewujudkan kesejahteraan penduduk negaranya. Teori ini diajukan oleh Kranenburg.
  • Teori perdamaian dunia. Teori ini diajukan oleh berpengalaman kenegaraan Italia, Dante Alleghieri. Tujuan negara ialah mencapai perdamaian dunia sampai-sampai perlu disusun satu negara di bawah satu imperium.
  • Teori kedaulatan hukum. Berdasarkan keterangan dari teori ini, negara bertujuan mengadakan ketertiban hukum, dengan menurut dan berpedoman pada hukum. Hanya hukumlah yang berkuasa di dalam negara. Dalam negara hukum hak-hak penduduk negara dipastikan sepenuhnya oleh negara. Sebaliknya, penduduk negara berkewajiban mematuhi seluruh ketentuan yang terdapat dalam negara yang bersangkutan. Teori ini diajukan oleh Krabbe.
  • Teori dominasi negara. Berdasarkan keterangan dari teori ini, destinasi negara ialah berusaha mengumpulkan dominasi yang sebesar-besarnya. Teori ini diajukan oleh Lord Shang Yang, seorang berpengalaman filsafat politik Cina.
  • Teori garansi atas hak dan kebebasan. Berdasarkan keterangan dari teori ini, destinasi negara ialah membentuk dan menjaga hukum agar hak dan kebebasan warga negara terpelihara. Peranan negara melulu sebagai penjaga ketertiban hukum dan pelindung hak serta kemerdekaan warganya. Penganut teori ini ialah Immanuel Kant, seorang filsuf dari Jerman.

Fungsi Negara

Negara memiliki beragam fungsi yang berkontribusi pada kesejahteraan dan stabilitas masyarakat. Fungsi-fungsi ini mencakup:

  • Pembentukan Kebijakan: Salah satu fungsi utama negara adalah merumuskan dan menerapkan kebijakan yang mengatur berbagai aspek kehidupan masyarakat, termasuk ekonomi, pendidikan, dan lingkungan.
  • Perlindungan Hukum: Negara memiliki peran kunci dalam menjaga ketertiban dan keadilan melalui sistem peradilan. Ini mencakup penegakan hukum dan pengadilan untuk menyelesaikan perselisihan.
  • Keamanan Nasional: Negara bertanggung jawab atas pertahanan wilayahnya dan perlindungan dari ancaman eksternal. Ini mencakup kekuatan militer dan keamanan dalam negeri.
  • Pelayanan Publik: Negara menyediakan berbagai layanan publik seperti pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur. Tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan dasar warganya.
  • Regulasi Ekonomi: Negara berperan dalam mengatur ekonomi, termasuk mengendalikan inflasi, mengawasi pasar, dan melindungi hak konsumen.
  • Diplomasi dan Hubungan Internasional: Negara menjalin hubungan dengan negara-negara lain melalui diplomasi dan perjanjian internasional. Ini penting untuk perdamaian dan kerjasama global.
  Pengertian Arsip : Tujuan Fungsi jenis Manfaat

Pengertian Negara Menurut Para Ahli

1.Roger F. Soltau : Negara adalah alat atau wewenang yang mengatur atau mengendalikan    persoalan bersama atas nama masyarakat.

2.Georg Jellinek : Negara merupakan organisasi kekuasaan dari kelompok manusia yang telah berdiam di suatu wilayah tertentu.

3.Prof. R. Djokosoetono : Negara adalah suatu organisasi manusia atau kumpulan manusia yang berada di bawah suatu pemerintahan yang sama.

4.Benedictus de Spinoza : Negara adalah susunan masyarakat yang integral (kesatuan) antara semua golongan dan bagian dari seluruh anggota masyarakat (persatuan masyarakat organis).

5.Harold J. Laski: Negara adalah suatu masyarakat yang diintegrasikan karena memiliki wewenang yang bersifat memaksa dan yang secara sah lebih agung daripada individu atau kelompok yang merupakan bagian dari masyarakat.

6.Dr. W.L.G. Lemaire: Negara tampak sebagai suatu masyarakat manusia teritorial yang diorganisasikan.

7.Hugo de Groot (Grotius): Negara merupakan ikatan manusia yang insyaf akan arti dan panggilan hukum kodrat.

8.R.M. MacIver: Negara adalah asosiasi yang menyelenggarakan penertiban di dalam suatu masyarakat di suatu wilayah berdasarkan sistem hukum yang diselenggarakan oleh suatu pemerintah yang untuk maksud tersebut diberi kekuasaan memaksa

9.Prof. Mr. Kranenburg: Negara adalah suatu organisasi kekuasaan yang diciptakan oleh sekelompok manusia yang disebut bangsa.

10.Roger H. Soltau: Negara adalah alat atau wewenang yang mengatur atau mengendalikan persoalan-persoalan bersama atas nama masyarakat.

11.Max Weber: Negara adalah suatu masyarakat yang memonopoli penggunaan kekerasan fisik secara sah dalam suatu wilayah.

12.Bellefroid: Negara adalah suatu persekutuan hukum yang menempati suatu wilayah untuk selama-lamanya dan dilengkapi dengan suatu kekuasaan tertinggi untuk menyelenggarakan kemakmuran rakyat sebesar-besarnya.

13.Prof.Mr. Soenarko: Negara adalah organisasi masyarakat di wilayah tertentu dengan kekuasaan yang berlaku sepenuhnya sebagai kedaulatan.

14.G. Pringgodigdo, SH: Negara adalah suatu organisasi kekuasaan atau organisasi kewibawaan yang harus memenuhi persyaratan unsur-unsur tertentu, yaitu harus memiliki pemerintah yang berdaulat, wilayah tertentu, dan rakyat yang hidup teratur sehingga merupakan suatu nation (bangsa).

15.Prof. R. Djokosutono, SH: Negara adalah suatu organisasi manusia atau kumpulan manusia yang berada di bawah suatu pemerintahan yang sama.

16.O. Notohamidjojo: Negara adalah organisasi masyarakat yang bertujuan mengatur dan memelihara masyarakat tertentu dengan kekuasaannya.

17.Dr. Wiryono Prodjodikoro, SH: Negara adalah suatu organisasi di antara kelompok atau beberapa kelompok manusia yang bersama-sama mendiami suatu wilayah tertentu dengan mengakui adanya suatu pemerintahan yang mengurus tata tertib dan keselamatan sekelompok atau beberapa kelompok manusia itu.

18.M. Solly Lubis, SH: Negara adalah suatu bentuk pergaulan hidup manusia yang merupakan suatu community dengan syarat-syarat tertentu: memiliki wilayah, rakyat dan pemerintah.

19.Prof. Miriam Budiardjo: Negara adalah suatu daerah teritorial yang rakyatnya diperintah oleh sejumlah pejabat dan yang berhasil menuntut dari warga negaranya ketaatan pada peraturan perundang-undangannya melalui penguasaan (kontrol) monopolistis dari kekuasaan yang sah.

20.Georg Wilhelm Friedrich Hegel: Negara merupakan organisasi kesusilaan yang muncul sebagai sintesis dari kemerdekaan individual dan kemerdekaan universal.

  Pengertian Unsur : Ciri Sifat Contoh Dalam Ilmu Kimia

21.Roelof Krannenburg: Negara adalah suatu organisasi yang timbul karena kehendak dari suatu golongan atau bangsanya sendiri.

22.Karl Marx: Negara adalah alat kelas yang berkuasa untuk menindas atau mengeksploitasi kelas yang lain.

23.J.J. Rousseau: Kewajiban negara adalah memelihara kemerdekaan individu dan menjaga ketertiban kehidupan manusia

24.Hegel: Negara merupakan organisasi kesusilaan yang timbul sebagai sintesis antara kemerdekaan individu dengan kemerdekaan universal.

25.M. Nasroen: Negara adalah suatu bentuk pergaulan hidup dan realisasi ide-negara yang timbul dari suatu kemauan umum.

26.Aristoteles: Negara adalah perpaduan beberapa keluarga mencakupi beberapa desa, hingga pada akhirnya dapat berdiri sendiri sepenuhnya, dengan tujuan kesenangan dan kehormatan bersama. negara di dalam pandangan Locke dibatasi oleh warga masyarakat yang merupakan pembuatnya. Untuk itu, sistem negara perlu dibangun dengan adanya pembatasan kekuasaan negara, dan bentuk pembatasan kekuasaan tersebut dapat dilakukan dengan dua cara:

  • Cara pertama adalah dengan membentuk konstitusi atau Undang-Undang Dasar yang ditentukan oleh Parlemen berdasarkan prinsip mayoritas.
  • Cara kedua adalah adanya pembagian kekuasaan dalam tiga unsur: legistlatif, eksekutif, dan federatif.

27.Leon Duguit: Negara adalah dominasi sejumlah elite penguasa terhadap rakyat melalui penegakkan hukum.

28.Kranwer: Negara adalah suatu wilayah di permukaan bumi yang kekuasaannya baik politik, militer, ekonomi, sosial maupun budayanya diatur oleh pemerintahan yang berada di wilayah tersebut.

29.Logemann : Negara adalah organisasi kemasyarakatan (ikatan kerja) yang mempunyai tujuan untuk mengatur dan memelihara masyarakat tertentu dengan kekuasaan.

30.Plato: Negara adalah suatu organisasi kekuasaan manusia/masyarakat dan merupakan sarana untuk tecapainya tujuan bersama.

Esensi Negara

Sekarang, mari kita eksplorasi esensi negara yang lebih dalam. Negara memiliki beberapa elemen esensial yang menjadikannya entitas yang unik:

  1. Kedaulatan: Kedaulatan adalah hak negara untuk mengatur dirinya sendiri tanpa campur tangan eksternal. Ini mencakup hak untuk membuat keputusan politik, ekonomi, dan sosial tanpa tekanan dari negara lain.
  2. Hukum dan Keteraturan: Negara berfungsi sebagai pengatur dalam masyarakat. Melalui sistem hukumnya, negara mengatur perilaku warganya, menjaga ketertiban, dan melindungi hak dan kewajiban individu.
  3. Pajak dan Pendapatan: Negara mengenakan pajak pada warganya untuk mendanai layanan publik dan kebutuhan dasar. Pendapatan ini digunakan untuk mendukung pendidikan, kesehatan, infrastruktur, dan banyak lagi.
  4. Perlindungan dan Keamanan: Negara memiliki peran penting dalam melindungi warganya dari ancaman eksternal dan internal. Ini mencakup militer, kepolisian, dan lembaga-lembaga lain yang bertugas menjaga keamanan.
  5. Kesejahteraan Sosial: Negara sering memiliki peran dalam menyediakan layanan sosial seperti pendidikan, perawatan kesehatan, dan bantuan sosial untuk warganya. Ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup penduduknya.

Karakteristik Negara

Selain esensi dan fungsi, negara memiliki karakteristik yang mendefinisikannya. Beberapa karakteristik penting negara meliputi:

  • Kepemimpinan: Negara memiliki pemerintahan yang dipimpin oleh pemimpin terpilih atau berdasarkan sistem tertentu, seperti monarki atau otoritarianisme.
  • Kewarganegaraan: Warga negara adalah individu yang tunduk pada undang-undang negara dan memiliki hak serta kewajiban tertentu.
  • Tatanan Hukum: Negara memiliki tatanan hukum yang berlaku untuk semua warganya. Hukum ini mengatur perilaku dan hak-hak warga.
  • Lambang dan Identitas: Negara sering memiliki simbol-simbol dan lambang resmi, seperti bendera, lambang negara, dan lagu kebangsaan.
  • Sistem Politik: Negara dapat memiliki sistem politik yang beragam, seperti demokrasi, monarki, atau otoritarianisme, yang mengatur bagaimana kekuasaan dijalankan.
  • Batasan Wilayah: Negara memiliki perbatasan geografis yang menandai wilayahnya. Batasan ini dapat berupa batas daratan, perbatasan maritim, atau perjanjian perbatasan dengan negara tetangga.
  • Pengakuan Internasional: Negara-negara lain di dunia mengakui eksistensi suatu negara. Pengakuan internasional ini penting dalam menjalin hubungan luar negeri dan memastikan keberlanjutan negara dalam komunitas global.
  • Budaya dan Bahasa: Negara sering memiliki budaya, bahasa, dan identitas nasional yang khas. Ini menciptakan rasa persatuan di antara warganya.
  • Kedaulatan Monopoli: Negara memiliki monopoli atas penggunaan kekerasan dan pengendalian hukum dalam wilayahnya, dan ini tidak bisa digantikan oleh kelompok atau individu lain.
  • Kewajiban dan Hak: Negara menetapkan hak dan kewajiban bagi warga negaranya. Ini mencakup hak seperti kebebasan berbicara, hak memilih, dan kewajiban membayar pajak.
  • Partisipasi Demokratis: Negara-negara demokratis melibatkan warganya dalam proses pengambilan keputusan melalui pemilihan umum dan partisipasi politik.
  • Perubahan dan Fleksibilitas: Negara dapat berubah seiring waktu untuk mengakomodasi perubahan dalam masyarakat dan lingkungan global.
  Pengertian Sejarah Contoh Lambang Fisika

Negara adalah entitas politik dan sosial yang kompleks dengan banyak aspek, esensi, fungsi, dan karakteristik yang berbeda. Meskipun definisinya mungkin sederhana, peran dan dampak negara sangat luas dalam kehidupan manusia. Negara memiliki tanggung jawab besar dalam menjaga keamanan, mengatur masyarakat, dan memastikan kesejahteraan warganya. Pemahaman mendalam tentang pengertian negara dan segala hal yang melekat padanya penting dalam membentuk pandangan tentang pemerintahan dan sistem politik di seluruh dunia. Semoga artikel ini membantu Anda untuk lebih memahami negara sebagai salah satu institusi paling penting dalam kehidupan kita.

Tantangan dan Evolusi Negara

Meskipun negara memiliki karakteristik dan fungsi yang telah disebutkan, peran dan wajah negara terus mengalami perubahan seiring dengan perkembangan masyarakat dan perkembangan global. Berikut adalah beberapa tantangan dan tren dalam evolusi negara:

  • Globalisasi: Era globalisasi telah mengubah cara negara berinteraksi dengan dunia luar. Negara tidak lagi berfungsi secara terisolasi, tetapi harus berpartisipasi dalam ekonomi global, perdagangan internasional, dan diplomasi internasional.
  • Regionalisme: Beberapa negara membangun aliansi regional, seperti Uni Eropa atau ASEAN, yang menggabungkan beberapa negara ke dalam entitas politik yang lebih besar. Hal ini mengarah pada pembagian kedaulatan di beberapa bidang.
  • Tantangan Lingkungan: Perubahan iklim dan kerusakan lingkungan memunculkan tantangan baru bagi negara dalam melindungi wilayah dan warganya. Negara perlu mengambil tindakan untuk memitigasi dampak perubahan iklim.
  • Teknologi dan Keamanan Cyber: Kemajuan teknologi telah membuka pintu bagi ancaman baru, seperti serangan siber. Negara harus memperkuat keamanan siber dan melindungi infrastruktur kritis.
  • Kewirausahaan dan Ekonomi Digital: Ekonomi digital telah mengubah cara bisnis dijalankan, menciptakan tantangan baru dalam pengaturan ekonomi dan pajak.
  • Konflik dan Stabilitas: Negara terus dihadapkan pada konflik internal dan eksternal. Penyebaran konflik, terorisme, dan perang saudara adalah masalah global yang perlu diatasi.
  • Hak Asasi Manusia: Negara diuji dalam pemenuhan hak asasi manusia, dan masyarakat sipil semakin mengawasi tindakan negara terhadap warganya.
  • Kesenjangan Sosial dan Ekonomi: Ketidaksetaraan dalam distribusi kekayaan dan kesempatan dapat mengancam stabilitas negara dan memicu ketegangan sosial.

Dalam menghadapi tantangan ini, negara harus beradaptasi dan berubah sesuai kebutuhan zaman. Kebijakan yang inklusif dan berkelanjutan menjadi kunci dalam menjaga stabilitas dan kesejahteraan warganya.

Negara adalah entitas politik yang kompleks dan penting dalam kehidupan manusia. Pengertian negara mencakup wilayah, penduduk, pemerintah, kedaulatan, dan pengakuan internasional. Negara memiliki banyak fungsi, termasuk pembentukan kebijakan, perlindungan hukum, keamanan nasional, pelayanan publik, regulasi ekonomi, diplomasi, dan banyak lagi. Karakteristik negara mencakup kepemimpinan, kewarganegaraan, tatanan hukum, simbol dan identitas, dan kedaulatan monopoli.

Negara terus menghadapi tantangan dan perubahan dalam era globalisasi, teknologi, dan isu-isu kompleks seperti perubahan iklim dan hak asasi manusia. Penting bagi negara untuk beradaptasi dengan tantangan ini dan menjalankan peran kunci dalam menjaga kesejahteraan dan stabilitas masyarakat. Dengan pemahaman yang lebih dalam tentang negara, kita dapat lebih baik menghargai perannya dalam membentuk dunia yang kita tinggali.