Pengertian Asimilasi adalah : Contoh Ciri Syarat Faktor Menurut Para Ahli

Posted on

Asimilasi adalah proses sosial yang terjadi ketika individu atau kelompok masyarakat dengan latar belakang budaya yang berbeda mengintegrasikan diri mereka ke dalam budaya yang berbeda. Ini adalah proses dinamis yang dapat memiliki dampak positif maupun negatif pada masyarakat. Untuk memfasilitasi integrasi budaya yang lebih positif, penting untuk memahami dan menghargai keragaman budaya, serta mempromosikan norma dan nilai-nilai yang inklusif dan adil. Dalam dunia yang semakin terhubung dan multikultural, pemahaman tentang asimilasi menjadi sangat penting dalam membangun masyarakat yang harmonis dan beragam.

Asimilasi adalah proses kompleks yang dapat bervariasi secara signifikan tergantung pada konteksnya. Sementara asimilasi sering dianggap sebagai cara untuk mencapai integrasi sosial, dampaknya dapat sangat bervariasi. Penting untuk memahami keragaman budaya dan menghormati hak individu untuk mempertahankan identitas budaya mereka. Pemerintah, lembaga sosial, dan masyarakat perlu bekerja sama untuk menciptakan lingkungan yang mendukung inklusi dan keberagaman, serta menghindari dampak negatif yang mungkin muncul dalam proses asimilasi.

Pengertian Asimilasi

Asimilasi adalah sebuah proses di mana individu atau kelompok masyarakat dengan latar belakang budaya yang berbeda secara bertahap mengintegrasikan diri mereka ke dalam budaya yang berbeda, sehingga menciptakan keselarasan atau persatuan. Proses ini umumnya terjadi ketika individu atau kelompok yang datang dari latar belakang budaya yang berbeda menyesuaikan diri dengan norma, nilai, dan praktik budaya baru di mana mereka tinggal. Asimilasi adalah fenomena sosial yang telah memengaruhi banyak masyarakat di seluruh dunia dan dapat dijelaskan lebih mendalam dengan melihat berbagai aspek yang mempengaruhinya.

Pada dasarnya, asimilasi terjadi ketika individu atau kelompok masyarakat dengan latar belakang budaya yang berbeda mengalami perubahan dalam identitas budaya mereka. Proses ini dapat terjadi secara sukarela, di mana individu memilih untuk mengadopsi budaya yang berbeda, atau terjadi secara paksa, ketika individu merasa terdesak untuk menyatu dengan budaya mayoritas.

Dampak-Dampak Asimilasi

Asimilasi dapat memiliki dampak yang signifikan, baik positif maupun negatif, tergantung pada bagaimana proses ini dijalani dan diterima oleh individu dan masyarakat. Berikut adalah beberapa dampak umum asimilasi:

  • Penciptaan Masyarakat Multikultural: Proses asimilasi dapat menghasilkan masyarakat multikultural yang kaya akan keragaman budaya. Dalam konteks ini, budaya baru yang muncul adalah produk dari interaksi antara berbagai kelompok budaya, dan ini bisa menciptakan lingkungan yang kreatif dan inklusif.
  • Pertumbuhan Ekonomi: Ketika individu atau kelompok masyarakat dari berbagai latar belakang budaya bergabung dalam budaya baru, ini bisa membawa manfaat ekonomi. Mereka mungkin membawa keahlian, pengetahuan, dan perspektif yang berbeda, yang dapat memperkaya dan memperluas ekonomi lokal.
  • Perubahan Sosial: Asimilasi dapat membawa perubahan sosial yang signifikan dalam masyarakat. Hal ini dapat termasuk perubahan dalam norma, nilai, dan perilaku sosial. Ini bisa positif jika norma yang lebih inklusif dan progresif diterima, atau negatif jika mengarah pada penindasan budaya dan nilai yang beragam.
  • Konflik Kultural: Asimilasi seringkali disertai dengan konflik budaya. Individu atau kelompok yang merasa terdesak untuk mengadopsi budaya mayoritas mungkin menghadapi perlawanan dan ketegangan. Ini bisa menciptakan ketidaksetaraan dan konflik sosial.
  • Kehilangan Identitas Budaya: Asimilasi dapat mengakibatkan individu atau kelompok masyarakat kehilangan identitas budaya mereka. Ini bisa menjadi dampak negatif, terutama jika individu merasa kehilangan akar budaya mereka dan merasa tidak terhubung dengan sejarah dan warisan mereka.
  • Pemberian Dukungan Sosial: Dalam beberapa kasus, individu yang mengalami asimilasi mungkin mendapatkan dukungan sosial dari kelompok budaya mayoritas, yang dapat membantu mereka dalam proses adaptasi. Namun, dukungan ini juga dapat menjadi instrumen kontrol dan asimilasi yang lebih besar.

Asimilasi di Berbagai Konteks

Asimilasi dapat diamati dalam berbagai konteks, dan dampak serta mekanisme yang terlibat dalam proses ini dapat bervariasi. Berikut beberapa contoh bagaimana asimilasi mungkin terjadi dalam konteks yang berbeda:

  • Asimilasi Budaya Migran: Salah satu contoh yang umum dari asimilasi adalah ketika migran datang ke negara baru dan mengadopsi budaya negara tersebut. Migran mungkin belajar bahasa lokal, mengikuti norma sosial yang berlaku, dan secara bertahap mengadopsi gaya hidup baru. Hal ini dapat menciptakan masyarakat yang multikultural dengan berbagai kontribusi budaya.
  • Asimilasi Agama: Dalam beberapa kasus, individu atau kelompok masyarakat dapat mengalami asimilasi dalam konteks agama. Mereka mungkin beralih agama dan mengikuti praktik-praktik agama yang berbeda dari keyakinan asal mereka. Proses ini sering disebut konversi agama.
  • Asimilasi di Tempat Kerja: Asimilasi juga dapat terjadi di lingkungan kerja. Individu yang bekerja di perusahaan atau organisasi dengan budaya kerja yang berbeda mungkin mengadopsi norma dan praktik yang berlaku di tempat kerja tersebut. Ini bisa menciptakan keragaman dalam keragaman, di mana berbagai budaya diterima dan disatukan dalam lingkungan kerja.
  • Asimilasi dalam Pendidikan: Dalam konteks pendidikan, asimilasi dapat terjadi ketika siswa dengan latar belakang budaya yang berbeda belajar dalam sistem pendidikan yang berbeda. Mereka mungkin harus mengadopsi bahasa, norma akademik, dan nilai-nilai pendidikan yang berbeda.
  • Asimilasi dalam Media dan Budaya Populer: Media dan budaya populer sering memainkan peran dalam proses asimilasi. Film, musik, dan media lainnya dapat mempengaruhi cara individu mengidentifikasi diri mereka dan mengadopsi tren budaya yang berbeda.
  • Asimilasi Politik: Proses asimilasi politik terjadi ketika kelompok masyarakat yang sebelumnya terpisah secara politik menjadi bagian dari struktur politik yang lebih besar. Ini dapat melibatkan integrasi dalam sistem pemerintahan yang lebih besar atau partisipasi dalam pemilihan dan politik lokal.
  Pengertian Jujur Contoh Jujur sifat manfaat jujur

Pengertian Asimilasi Menurut Para Ahli

Asimilasi adalah konsep yang merujuk pada proses di mana individu atau kelompok dari satu budaya mengadopsi unsur-unsur budaya dari kelompok lain, sehingga terjadi penyatuan dan integrasi. Proses ini dapat melibatkan aspek-aspek seperti bahasa, nilai-nilai, norma sosial, tradisi, dan tata cara hidup. Asimilasi adalah fenomena yang kompleks dan telah menjadi fokus kajian para ahli dalam berbagai bidang, termasuk antropologi, sosiologi, dan ilmu politik. Mari kita lihat bagaimana para ahli mendefinisikan asimilasi dan memahami implikasinya.

  1. Robert E. Park dan Ernest W. Burgess

Dalam kerangka teori ekologi manusia, Robert E. Park dan Ernest W. Burgess mengemukakan konsep asimilasi budaya pada awal abad ke-20. Menurut mereka, proses asimilasi adalah bagian dari perkembangan sosial masyarakat yang semakin maju. Mereka berpendapat bahwa kelompok imigran akan mengalami perubahan dari fase “kontak awal” hingga fase “penyerapan,” di mana mereka secara bertahap mengadopsi norma-norma dan nilai-nilai budaya mayoritas.

  1. Milton Gordon

Sosiolog Milton Gordon mengemukakan teori tentang “asimilasi tingkat tujuh” pada tahun 1964. Dia mengidentifikasi tujuh dimensi asimilasi yang melibatkan bahasa, agama, nilai-nilai, hubungan antar-kelompok, identifikasi etnis, preferensi pernikahan, dan partisipasi dalam kelompok sosial. Gordon mengakui bahwa tingkat asimilasi dalam berbagai dimensi dapat bervariasi, dan individu atau kelompok dapat berada pada tahap-tahap yang berbeda dalam masing-masing dimensi.

  1. John W. Berry

John W. Berry, seorang psikolog sosial, memperkenalkan konsep “asimilasi berorientasi akulturasi” dalam tahun 1997. Berry menyoroti bahwa individu dalam konteks asimilasi tidak hanya mengadopsi budaya mayoritas, tetapi juga dapat mempertahankan identitas budaya mereka sendiri. Konsep ini menunjukkan bahwa asimilasi dapat bersifat dinamis dan kompleks, di mana individu dapat berada dalam perjalanan akulturasi yang berbeda-beda.

  1. Émile Durkheim

Sosiolog terkenal Émile Durkheim juga berbicara tentang asimilasi dalam konteks solidaritas sosial. Menurutnya, dalam masyarakat yang lebih maju, kelompok-kelompok yang awalnya berbeda budaya cenderung mengalami asimilasi karena solidaritas sosial semakin meluas. Durkheim percaya bahwa proses ini mengarah pada stabilitas sosial yang lebih besar.

  1. Mary C. Waters

Mary C. Waters, seorang sosiolog, mengajukan pendekatan “pilihan segmental” terhadap asimilasi. Dia berpendapat bahwa individu mengambil pilihan asimilasi berdasarkan pada atribut tertentu, seperti bahasa atau pekerjaan. Pendekatan ini menekankan bahwa asimilasi tidak selalu bersifat komprehensif, tetapi bisa selektif tergantung pada faktor-faktor tertentu.

  1. Gordon Allport

Gordon Allport, seorang psikolog sosial terkemuka, mengembangkan pandangan yang lebih kognitif tentang asimilasi. Menurutnya, proses ini melibatkan perubahan dalam cara individu memproses informasi tentang kelompok budaya lain. Allport membedakan antara tiga tahap: kontak antar-kelompok, integrasi (di mana individu mengadopsi aspek-aspek budaya lain), dan identifikasi (di mana individu merasa bagian dari kelompok budaya lain).

  1. Fredrik Barth
  Jangka Sorong : Cara Menghitung Fungsi Bagian Pengertian Contoh Soal

Antropolog Fredrik Barth mengusulkan pendekatan yang lebih dinamis terhadap asimilasi. Dia mengemukakan konsep etnisitas dinamis, di mana individu atau kelompok tidak secara otomatis asimilasi ke dalam budaya mayoritas, tetapi mereka dapat memilih untuk menjaga atau mengubah identitas budaya mereka sebagai respons terhadap situasi sosial dan politik.

  1. John Lie

Sosiolog John Lie memberikan pandangan yang lebih kritis tentang asimilasi dan mengajukan konsep asimilasi selektif. Ia berpendapat bahwa individu atau kelompok sering kali hanya mengadopsi unsur-unsur budaya mayoritas yang dianggap menguntungkan atau penting untuk sukses sosial. Proses ini bisa meningkatkan kesenjangan dan pembentukan kelas sosial dalam masyarakat.

  1. Yuriy Alkhanov

Yuriy Alkhanov, seorang antropolog, berpendapat bahwa asimilasi adalah hasil dari interaksi antara kelompok-kelompok budaya yang berbeda dan perubahan budaya yang terjadi seiring waktu. Ia menekankan bahwa proses ini melibatkan perubahan dalam pola pikir, norma, dan tata cara hidup yang sering kali berlangsung dalam waktu yang cukup lama.

  1. John A. Powell

John A. Powell, seorang ilmuwan sosial, mengusulkan konsep inclusiogenesis sebagai alternatif untuk asimilasi. Dia berpendapat bahwa asimilasi bisa mengarah pada penindasan identitas budaya yang berbeda. Sebaliknya, inklusiogenesis mendorong pembentukan masyarakat yang inklusif di mana berbagai identitas budaya diakui dan dihargai.

Ciri-Ciri Asimilasi

Proses asimilasi terjadi melalui proses interaksi sosial yang terus menerus. Menurut John Lewis Gillin dan John Philip Gillin, ada beberapa ciri-ciri asimilasi, antara lain:

  • Semakin berkurangnya perbedaan di dalam masyarakat karena adanya berbagai usaha untuk mengurangi atau bahkan menghilangkan perbedaan antar individu maupun kelompok.
  • Semakin eratnya kesatuan tindakan, sikap, dan perasaan, serta lebih mementingkan kepentingan dan tujuan bersama.
  • Adanya interaksi secara langsung dan terus-menerus antar individu di dalam kelompok masyarakat.
  • Adanya kesadaran setiap individu untuk memberikan peninjauan terhadap kebudayaan lain demi untuk mewujudkan kepentingan bersama.

Syarat-Syarat Asimilasi

Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi agar terjadi proses asimilasi. Adapun beberapa syarat asimilasi adalah sebagai berikut:

  • Adanya sejumlah kelompok masyarakat yang memiliki kebudayaan yang berbeda.
  • Adanya interaksi sosial secara langsung antar individu dan juga kelompok sosial secara terus menerus.
  • Adanya perubahan kebudayaan di dalam kelompok masyarakat sebagai upaya untuk menyesuaikan diri dengan perkembangan, termasuk penyesuaian terhadap globalisasiyang terjadi.

Faktor Pendorong dan Penghambat Asimilasi

Proses terjadinya asimilasi dipengaruhi oleh berbagai faktor, baik itu faktor pendorong maupun faktor penghambat. Berikut ini adalah faktor pendorong dan penghambat proses asimilasi:

  1. Faktor Pendorong Asimilasi
  • Adanya sikap toleransi dalam diri setiap individu.
  • Adanya kesempatan yang sama bagi setiap individu dalam bidang ekonomi.
  • Adanya sikap menghormati dan menghargai orang lain dan kebudayaan yang berbeda.
  • Adanya sikap terbuka dari kelompok yang dominan di dalam masyarakat.
  • Adanya persamaan dalam unsur-unsur kebudayaan universal.
  • Terjadinya perkawinan campuran antar kelompok yang berbeda kebudayaan.
  • Adanya kesadaran antar kelompok untuk menghadapi musuh yang berasal dari luar.
  1. Faktor Penghambat Asimilasi
  • Masih terdapat kelompok masyarakat minoritas yang terisolasi atau menutup diri dari perkembangan jaman.
  • Kurangnya pengetahuan dan wawasan masyarakat tentang perubahan dan kemajuan di berbagai bidang.
  • Adanya prasangka buruk dari suatu kelompok masyarakat terhadap kelompok baru yang datang ke lingkungannya.
  • Perbedaan ciri-ciri fisik yang mencolok dapat membuat beberapa anggota masyarakat berprasangka negatif dan menimbulkan masalah sosial.
  • Adanya penolakan dan penindasan dari golongan mayoritas terhadap golongan minoritas karena memiliki budaya yang berbeda.

Contoh Asimilasi

Berikut ini merupakan contoh- contoh asimilasi budaya yang sempat terjalin di Indonesia dilihat dari bermacam zona serta jenis di kehidupan tiap hari dari dahulu hingga saat ini.

Perkawinan Antar Etnis

Contoh asimilasi yang sangat gampang ditemui merupakan perkawinan beda etnis serta ras. 2 orang beda ras yang menikah hendak menciptakan generasi kombinasi ataupun blasteran, misalnya semacam pendamping Indo- Belanda, Indo- Arab, Indo- Prancis, serta sebagainya.

Kosa Kata Serapan

Asimilasi dalam bidang bahasa bisa dilihat pada banyaknya contoh kata serapan yang diambil dari bahasa asing. Yang sangat banyak diserap dari bahasa Inggris, misalnya semacam bisnis( business), diskon( discount), ekonomi( economy), gambar( photo), pc( computer), nasional( national), roket( rocket), serta sebagainya.

  Ciri Ciri Khusus Hewan dan Tumbuhan Fungsi Gambar

Seni Musik Dangdut

Asimilasi pula bisa ditemui di bidang musik. Misalnya, percampuran antara musik melayu dengan pengaruh musik India setelah itu menciptakan genre musik baru ialah dangdut yang awal terkenal di Indonesia pada akhir tahun 60an.

Musik Hip Hop Jawa

Musik hip hop diketahui selaku budaya Amerika dengan metode menyanyi rap. Musik hip hop setelah itu dikombinasikan dengan budaya Jawa sehingga menciptakan sub- genre hip hop Jawa. Hip hop Jawa memakai lirik bahasa Jawa dengan instrumen musik wilayah.

Bangunan Masjid

Contoh asimilasi bisa dilihat pada masjid dengan corak Tionghoa. Masjid ialah tempat ibadah umat Islam, tetapi memakai corak Tionghoa khas agama Konghucu sehingga menciptakan proses asimilasi yang unik.

Seni Kaligrafi

Seni kaligrafi ialah budaya Islam berbentuk seni aksara indah dengan huruf bahasa Arab. Kesenian ini setelah itu dipadukan dengan budaya Jawa sehingga menciptakan kaligrafi Jawa yang unik. Wujud kaligrafi ini setelah itu diimplementasikan di wilayah yang lain di Indonesia.

Baju Kebaya serta Jilbab

Contoh asimilasi pada metode berpakaian dapat dilihat kala metode berpakaian perempuan Arab yang memakai hijab, dipadu dengan baju kebaya khas Indonesia. Kesimpulannya banyak perempuan Indonesia yang berkebaya serta pula berjilbab, sehingga menciptakan style berpakaian yang baru.

Baju Pakaian Koko

Pemakaian pakaian koko oleh umat Islam pula tercantum contoh asimilasi budaya. Awal mulanya pakaian koko merupakan baju khas bangsa Cina semenjak era dulu. Tetapi budaya baju ini setelah itu diserap sampai saat ini jadi pakaian koko untuk muslim.

Arsitektur

Pada bidang arsitektur serta seni bangunan pula banyak ditemukan contoh asimilasi budaya. Corak rumah- rumah serta gedung lokal di sebagian wilayah banyak dikombinasikan dengan arsitektur Eropa supaya nampak lebih modern serta bagus.

Ritual serta Tradisi

Di era dulu, Indonesia menganut kepercayaan Animisme- Dinamisme serta kerap mengadakan ritual sesajen. Sehabis agama Islam tiba, ritual- ritual tersebut setelah itu melebur dengan budaya Islam jadi tradisi sedekah serta selametan semacam Sekaten serta sebagainya.

Prasasti Kuno

 Asimilasi budaya bisa dilihat pada prasasti kuno aset kerajaan Hindu serta Budha. Banyak prasasti kuno yang memakai aksara bahasa Palawa ataupun Sansakerta. Perihal ini jadi bentuk asimilasi antara 2 ataupun lebih budaya yang berbeda.

Makam

Di Indonesia, makam- makam masyarakat yang beragama Islam banyak memakai tulisan Arab pada batu nisannya. Perihal ini ialah hasil asimilasi dari budaya lokal serta budaya Arab sehingga memakai nisan bertulisan Arab.

Linguistik

Asimilasi linguistik dapat dilihat dari bahasa asing dengan logat wilayah tertentu. Misalnya orang Singapore yang berbahasa Inggris dengan logat melayu, menciptakan style bahasa yang diucap Singlish. Begitu pula dengan logat orang India dikala berbahasa Inggris.

Adat Pernikahan

Asimilasi budaya terjalin pada adat perkawinan pula. Campuran antara adat perkawinan Jawa yang dipadukan dengan budaya Arab setelah itu hendak melahirkan tradisi perkawinan baru, ialah dengan campuran budaya Jawa serta Islami.

Seni Tari

Contoh asimilasi pada seni tari bisa dilihat pada peleburan antara budaya Betawi serta budaya Tionghoa. Sebagian seni tari dihasilkan dari asimilasi 2 kebudayaan tersebut, ialah Tari Congkek serta Tari Lenong. Keduanya masih dilestarikan hingga saat ini.

Metode Makan

Kerutinan makan dengan memakai sendok serta garpu awal mulanya berasal dari bangsa Eropa. Perihal ini setelah itu ditiru oleh orang- orang Indonesia kala bangsa Eropa menjajah Indonesia. Saat ini pemakaian sendok serta garpu buat makan juga diterapkan sebagian besar masyarakat Indonesia.

Interaksi Manusia

Contoh asimilasi di Indonesia pula meliputi interaksi antar manusia yang dapat dipengaruhi oleh sikap bangsa lain. Misalnya saja budaya pacaran awal mulanya berawal dari orang- orang Eropa yang ditiru oleh para pemuda di Indonesia.

Tata cara Pendidikan

Asimilasi pula terdapat pada bidang pembelajaran serta pendidikan. Tata cara pembelajaran di Indonesia banyak memakai sistem hafalan serta mengasah otak kiri, setelah itu dipadu dengan tata cara pembelajaran barat yang menekankan pemecahan permasalahan, sehingga menciptakan kurikulum yang efisien.