Penemu Radio : Biografi Pengertian Sejarah Cara Kerja Kelebihan Kekurangan

Posted on

Radio adalah salah satu media komunikasi yang telah hadir dalam kehidupan kita sejak awal abad ke-20. Seiring dengan perkembangan teknologi, radio telah mengalami transformasi yang signifikan, tetapi tetap menjadi salah satu sumber utama informasi dan hiburan di berbagai belahan dunia. Artikel ini akan membahas pengertian radio, sejarah, perkembangan, dan peran pentingnya dalam masyarakat.

Biografi Penemu Radio

Pengertian Sejarah Cara Kerja Penemu Radio

Radio yang digunakan saat ini, baik dalam bentuk perangkat mandiri maupun yang tertanam di ponsel atau bentuk yang lebih kecil, memiliki sejarah penemuan yang panjang. Penemuan radio ini dapat ditelusuri hingga Guglielmo Marconi, seorang insinyur listrik Italia yang juga peraih Hadiah Nobel. Ia menjadi terkenal setelah berhasil mengembangkan sistem telegrafi tanpa kabel yang dikenal sebagai “radio” bersama dengan Karl Braun pada tahun 1909.

Guglielmo Marconi lahir di Bologna pada tanggal 25 April 1874, sebagai anak kedua dari Giuseppe Marconi, seorang pria kaya Italia, dan Annie Jameson yang memiliki darah Irlandia. Ia menyelesaikan pendidikan formalnya di Livorno. Pada tanggal 15 Juni 1927, Marconi menikahi Maria Cristina Bezzi-Scali dan memiliki seorang putri bernama Maria Elettra Elena Anna Marconi. Marconi meninggal pada tanggal 20 Juli 1937, saat berusia 63 tahun, di Roma, Italia.

Marconi mendapatkan pendidikan privat dari seorang guru, dan sekitar tahun 1894, ketika ia berusia sekitar dua puluh tahun, ia mulai tertarik pada percobaan-percobaan yang dilakukan oleh Heinrich Hertz. Percobaan-percobaan ini membuktikan adanya gelombang elektromagnetik yang tidak terlihat oleh mata manusia, yang bergerak melalui udara dengan kecepatan suara.

Setelah mempelajari eksperimen Heinrich Hertz tentang gelombang elektromagnetik, Marconi memiliki gagasan bahwa gelombang ini bisa digunakan untuk mengirim sinyal jarak jauh tanpa menggunakan kabel, membuka peluang besar untuk perkembangan komunikasi yang tidak terbatas oleh kawat telegram. Sebagai contoh, berita dapat dikirim ke kapal di tengah lautan dengan teknik ini.

Pada tahun 1895, Marconi berhasil mengembangkan perangkat yang diperlukan, dan pada tahun 1896, ia melakukan demonstrasi penemuannya di Inggris dan memperoleh hak paten untuk penemuan tersebut. Ia segera mendirikan perusahaan “Marconi” pada tahun 1898, dan pada tahun berikutnya, ia berhasil mengirim berita tanpa kabel melintasi Selat Inggris. Meskipun hak patennya yang paling penting diterimanya pada tahun 1900, Marconi terus melakukan penyempurnaan atas dasar penemuan aslinya. Pada tahun 1901, ia bahkan berhasil mengirim berita radio melintasi Samudera Atlantik, dari Inggris ke Newfoundland.

Makna penting dari penemuannya ini menjadi sangat jelas pada tahun 1909 ketika kapal S.S. Republic mengalami kecelakaan dan tenggelam. Radio sangat membantu dalam penyelamatan semua penumpang kecuali enam orang. Pada tahun yang sama, Marconi meraih Hadiah Nobel untuk penemuan radio ini, dan pada tahun berikutnya, ia berhasil mengirim berita radio dari Irlandia ke Argentina, jarak yang lebih dari 6000 mil.

Semua berita ini dikirim melalui sistem kode Marconi. Meskipun suara dapat dikirim melalui radio, hal ini hanya menjadi kenyataan pada tahun 1915. Penyiaran radio dalam skala komersial baru dimulai pada tahun 1920-an.

  7 Contoh Notulen Rapat Diskusi Pensi Fungsi Pengertian

Penemuan radio ini, yang memiliki hak paten berharga, juga menghadapi beberapa pertentangan di pengadilan. Namun, sebagian besar tuntutan hukum ini segera diselesaikan setelah tahun 1914 ketika pengadilan mengakui hak-hak Marconi. Pada tahun berikutnya, Marconi mulai melakukan penelitian penting lainnya di bidang gelombang pendek dan komunikasi microwave.

Meskipun Marconi terkenal karena penemuannya dalam bidang radio, yang sangat penting adalah teorinya tentang gelombang elektromagnetik yang dapat mengantarkan sinyal tanpa menggunakan kabel, atau yang dikenal sebagai gelombang radio. Meskipun ia tidak mengembangkan televisi, penemuannya dalam bidang radio membuka jalan penting untuk penemuan televisi.

Penemuan Marconi dalam bidang radio memiliki banyak aplikasi, termasuk untuk ekspedisi berita, hiburan, kebutuhan militer, penelitian ilmiah, tugas kepolisian, dan lainnya. Penggunaan radio begitu luas sehingga mencakup mobil, kapal di laut, pesawat terbang, dan bahkan pesawat luar angkasa. Penemuan ini sangat penting karena memungkinkan berita yang sebelumnya hanya dapat dikirim melalui telepon, sekarang dapat dikirim melalui radio, bahkan ke tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau oleh telepon.

Pengertian Radio

Radio adalah sebuah sistem komunikasi yang menggunakan gelombang elektromagnetik untuk mengirimkan informasi dalam bentuk suara atau data melalui udara. Istilah “radio” berasal dari bahasa Latin “radius,” yang berarti “sinar.” Radio dapat menerima dan mengirim informasi dalam bentuk gelombang radio, yang memiliki berbagai frekuensi, termasuk AM (Amplitude Modulation) dan FM (Frequency Modulation). Radio digunakan untuk mengirimkan berita, musik, siaran olahraga, program hiburan, dan banyak lagi.

Pengertian Radio Menurut Para Ahli

  • Menurut Ensiklopedia Indonesia
    Pengertian radio menurut Ensiklopedia Indonesia adalah penyampaian informasi dengan menggunakan gelombong elektromagnetik bebas yang mempunyai frekuensi kurang dari 300 GHz.
  • Menurut Wikipedia
    Pengertian radio menurut Wikipedia adalah teknologi yang digunakan untuk mengirim sinyal dengan cara modulasi dan radiasi gelombang elektromagnetik.
  • Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)
    Pengertian radio menurut KBBI adalah siaran suara atau bunyi yang dilakukan melalui udara.
  • Menurut Anwar Arifin
    Sedangkan pengertian radio menurut Anwar Arifin adalah alat komunikasi massa, di mana alat ini menyiarkan informasi yang faktual yang berkaitan dengan kehidupan masyarakat.

Cara Kerja Radio

Cara kerja radio melibatkan serangkaian proses yang kompleks, yang memungkinkan pengiriman dan penerimaan sinyal radio untuk menyampaikan suara, musik, data, dan informasi. Berikut adalah gambaran umum tentang cara kerja radio:

  1. Sumber Audio: Proses dimulai dengan suara atau sumber audio lainnya. Ini bisa berupa percakapan manusia, musik, berita, atau apa pun yang ingin dikirim melalui radio.
  2. Mikrofon: Untuk mengubah suara menjadi sinyal elektrik, sumber audio dihubungkan ke mikrofon. Mikrofon mengubah getaran suara menjadi sinyal listrik yang bervariasi sesuai dengan intensitas suara.
  3. Pemrosesan Audio: Sinyal listrik dari mikrofon kemudian diproses dan dikuatkan dengan menggunakan perangkat elektronik seperti preamp dan prosesor audio. Proses ini bertujuan untuk memperbaiki kualitas suara dan menghilangkan gangguan yang mungkin ada.
  4. Modulasi: Sinyal audio yang telah diproses kemudian dimodulasi menjadi sinyal gelombang radio. Ada dua jenis modulasi utama yang digunakan dalam radio:
  • Modulasi Amplitudo (AM): Pada modulasi AM, amplitudo gelombang pembawa (carrier wave) diubah sesuai dengan amplitudo sinyal audio. Ini adalah prinsip yang digunakan dalam siaran radio AM.
  • Modulasi Frekuensi (FM): Pada modulasi FM, frekuensi gelombang pembawa diubah sesuai dengan sinyal audio. Ini digunakan dalam siaran radio FM.
  Pengertian Olahraga Bulu Tangkis : Sejarah Teknik Ukuran Aturan

Modulasi ini memungkinkan suara atau data untuk “dikodekan” pada gelombang radio, sehingga dapat ditransmisikan melalui udara.

  1. Pemancar Radio: Sinyal gelombang radio yang telah dimodulasi kemudian dikirimkan ke pemancar radio. Pemancar radio menghasilkan gelombang elektromagnetik yang dapat dipancarkan ke udara. Gelombang elektromagnetik ini berisi informasi audio yang telah dimodulasi.
  2. Antena: Pemancar radio terhubung ke antena yang digunakan untuk mengirimkan gelombang elektromagnetik ke udara. Antena ini memancarkan gelombang radio ke segala arah dan membuatnya tersedia untuk penerima radio.
  3. Penerima Radio: Penerima radio adalah perangkat yang digunakan untuk menerima gelombang radio yang dipancarkan oleh pemancar. Penerima radio memiliki antena untuk menangkap sinyal radio yang kemudian diteruskan ke perangkat pemrosesan dalam penerima.
  4. Demodulasi: Proses demodulasi terjadi di penerima radio untuk mengembalikan sinyal audio asli dari gelombang radio yang diterima. Demodulasi mengubah sinyal gelombang radio kembali menjadi sinyal audio yang dapat dihargai manusia.
  5. Pemrosesan Audio di Penerima: Sinyal audio yang telah didemodulasi kemudian diproses oleh perangkat elektronik dalam penerima radio, seperti penguat audio dan speaker. Ini memungkinkan pengguna mendengar suara yang telah dikirim melalui radio.
  6. Keluaran Audio: Suara akhir kemudian dikeluarkan melalui speaker atau headphone yang terhubung ke penerima radio, memungkinkan pengguna mendengarkan siaran radio.

Itulah secara umum cara kerja radio. Semua proses ini memungkinkan pengiriman dan penerimaan informasi suara atau data melalui gelombang radio, sehingga radio dapat menjadi alat komunikasi dan hiburan yang penting dalam masyarakat.

Kelebihan Radio

  • Sifatnya santai. Kamu dapat menikmati siaran radio seraya makan, seraya tidur, seraya bekerja, ataupun seraya mengemudikan mobil. Hal ini tidak dapat kamu lakukan andai kamu sedang menyimak atau menyaksikan media massa lainnya.
  • Lebih cepat dalam menyiarkan berita karena informasi yang bakal disajikan tak membutuhkan proses rumit dan masa-masa lama laksana yang disajikan dalam tv atau media cetak. Para reporter radio dapat menyampaikan kabarnya secara cepat dan mudah melewati siaran radio.
  • Kata-kata yang disampaikan mempunyai sifat sederhana dan gampang dimengerti oleh semua pendengar.
  • Tanpa batas, dengan kata lain siaran radio menjebol batas geografis, batas demografis, dan ruang belajar sosial. Hanya kaum tunarungu saja yang tak dapat mendengarkan siaran radio.
  • Murah. Jika dikomparasikan dengan harga berlangganan media cetak atau harga pesawat televisi, pasti saja harga pesawat radio relatif lebih murah. Kamu pun tidak dipungut ongkos sepeserpun saat memperhatikan siaran radio.
  • Terasa lebih dekat dengan semua pendengar. Hal ini terjadi sebab terkadang percakapan reporter radio menyentuh aspek pribadi.

Kekurangan Radio

  • Hanya sepintas. Siaran radio seringkali hanya sepintas saja, cepat hilang dan gampang dilupakan oleh semua pendengar. Hal ini terjadi sebab para pendengar tidak dapat mengulang apa yang ia dengar. Berbeda dengan pembaca koran yang dapat mengulang bacaannya dari awal.
  • Sifatnya global namun tidak detail. Sebagai contoh, penyiar radio akan melafalkan data angka dalam format bulat, laksana “seribu orang lebih” guna angka 1054 orang.
  • Batasan waktu. Siaran radio mempunyai waktu terbatas, hanya 24 jam sehari, dan tidak dapat ditambah.
  • Beralur linier. Program disajikan ke semua pendengar menurut urutan yang sudah ada, tidak dapat meloncat-loncat dari satu unsur ke unsur lain laksana halnya surat kabar. Kalau surat kabar, pembaca dapat langsung menyimak halaman tengah, halaman akhir, ataupun unsur yang ia sukai.
  Pengertian Hukum Perdata Contoh Kasus Fungsi Perbedaan

Sejarah Singkat Perkembangan Radio

Radio ialah salah satu jenis media massa satu arah yang berperan untuk mengucapkan pesan (berita, informasi dan hiburan) untuk masyarakat dengan cakupan luas. Radio sudah menjalani proses pertumbuhan yang lumayan lama sebelum menjadi media komunikasi massa seperti ketika ini.

Berkat ketekunan tiga orang cendikiawan, diantaranya seorang berpengalaman teori ilmu alam yang mempunyai nama James Maxwell sukses menemukan formula yang diperkirakan dapat mewujudkan gelombang elektromagnetis, yakni gelombang yang dipakai untuk kgelombang radio dan televisi (1865).

Berdasarkan teorinya bahwa gerakan magnetis dapat melintasi ruang antariksa dengan kecepatan nyaris sama dengan kecepatan cahaya (186.000 mil/detik). Teori Maxwell ini diperlihatkan oleh Heinrich Hertz pada tahun 1884. Tetapi baru dipakai untuk destinasi praktis oleh Guglemo Marconi, dimana Marconi sudah dapat mengantarkan tanda-tanda tanpa kawat mengarungi samudra Atlantik.

Perkembangan radio sebagai media massa kemudian berkembang dibeberapa negara. Diawali di Amerika Serikat (AS) dengan pengembangan penemuan Marconi oleh Dr. Lee De Forest pada tahun 1906, karena tersebut pula ia dijuluku “The Father of radio”. Sejak saat tersebut radio di AS mulai merasakan perkembangan yang pesat. Pada bulan Maret 1923 sudah berdiri 556 stasiun radio. Baru pada tahun 1926 berdirilah NBC (National Broadcasting Radio) sebagai badan siaran radio yang luas dan besar, lalu hadir pesaingnya yakni CBS (Columbia Broadcast System).

Sejak saat tersebut juga radio terus berkembang dibeberapa negara laksana Inggris, Perancis, Uni Sovyet, Jepang dan RRC. Selain merasakan perkembangan, radio pun telah menginjak tahap penyempurnaan. Prof. E H Amstrong dari Universitas Columbia pada tahun 1933 mengenalkan sistem Frequency Modulation (FM) sebagai penyempurnaan dari Amplitudo Modulation (AM). Keutungan FM dari AM, antara lain:

  • Dapat dihilangkan interference (gangguan/percampuran) sebab cuaca.
  • Dapat menghilangkan interference yang diakibatkan dua stasiun radio yang bekerja pada gelombang yang sama.
  • Menyiarkan suara sebaik-baiknya.

Diantara media yang ada laksana televisi dan media cetak, radio memiliki sejumlah keunggulan dimana bisa diakses secara mudah, tidak dibutuhkan ketrampilan eksklusif dari khalayak yang hendak dituju laksana ketrampilan membaca sebab radio adalahmedia imajinatif. Selain tersebut masyarakat bisa mendapatkan informasi dengan cepat dari radio dengan ongkos murah. Keunggulan beda dari radio ialah sifatnya yang santai, sebab sifatnya auditori (untuk didengarkan), lebih gampang orang mengucapkan pesan dalam format acara yang menarik.

Dalam urusan ini musik memegang peranan yang paling penting sebab pesan dikatakan diantara musik.

Adapun kelemahan dari media massa ini ialah tidak dapat dilihat sampai-sampai adalahmedia sekilas/selintas (hanya sekali didengar dan tidak dapat diulang). Selain tersebut tidak seluruh hal dapat diinformasikan melewati radio dan sebab sifatnya yang satu arah maka tidak teridentifikasi siapa yang menemukan atau menerima info atau pesan yang disampaikan.

Dengan kelemahan dan kelebihannya, radio sudah menjadi media massa yang bisa diandalkan, lumayan efektif dalam paparan pesan, dan tetap digemari walau tidak sedikit media lain. Seiring pertumbuhan waktu, jumlah pendengar radio terus meningkat dan radio terus bertahan menghadapi pertumbuhan zaman.